Memanen Madu

How and when to harvest honey

Pengumpulan madu sarang lebah – Dasar-Dasar Ekstraksi Madu

Madu dapat dipanen dalam dua jenis utama: Sarang dan madu ekstraksi. Madu sarang adalah jenis madu yang dipanen tepat seperti yang dibuat oleh lebah. Peternak lebah memanen sarang yang penuh dengan madu. Seluruh sarang dengan madu dapat dimakan, lezat, bergizi dan dapat dipasarkan dengan harga tinggi. Namun, memanen madu jenis ini membutuhkan pengalaman, manajemen khusus, keberadaan koloni yang kuat, dan akhirnya produksi nektar yang tinggi di daerah tersebut. Akibatnya, sebagian besar peternak lebah yang baru mempraktikkan proses ekstraksi madu standar selama beberapa tahun, sebelum mencoba produksi Madu Sarang.

Ekstraksi madu adalah proses di mana kita memanen madu dari sarang madu yang tersegel dengan madu yang masak. Singkat kata, kita dengan hati-hati memilih bingkai yang siap dipanen. Kita singkirkan lebahnya dan kita pindahkan bingkai itu di ruang interior di mana lebah madu atau serangga lain tidak bisa masuk. Kita kemudian gunakan pisau yang dipanaskan atau alat khusus lainnya untuk menghilangkan lilin bingkai dengan hati-hati. Selanjutnya, kita tempatkan bingkai kita di ekstraktor madu. Ekstraktor madu adalah alat yang menggunakan gaya sentrifugal dan – sebagai hasilnya – madu murni dari bingkai kemudian mengalir di toples kita.

Ekstraksi madu umumnya dilakukan selama musim panas dan musim gugur, selalu setelah produksi nektar utama tanaman di daerah kita. Peternak lebah memutuskan berapa banyak sarang madu (dan yang mana) yang akan diangkat. Peternak lebah memulai dari 44 pound (20 kg) per sarang lebah di iklim sedang hingga 130 pound (60 kg) di daerah dengan musim dingin yang sangat berat, sehingga koloni dapat menangani masalah yang disebabkan oleh kekurangan makanan, cuaca buruk atau kekeringan. Memutuskan bingkai mana yang akan dipilih untuk ekstraksi membutuhkan pengalaman. Peternak lebah umumnya memilih bingkai ketika sarang madu yang mengandung madu dan tersegel, tertutupi oleh lebah secara keseluruhan atau 75% dari permukaan bingkai. Jika lebih dari 1/4 permukaan sarang madu tidak tertutup, ini kemungkinan besar berarti bahwa madu belum siap dipanen, karena tidak mengalami pengeringan pada tingkat yang tepat dan belum mengalami proses biokimia enzim sempurna. Jika kita masih melanjutkan ekstraksi dari bingkai seperti itu, maka produk akhir kita akan terlihat dan terasa lebih seperti sirup encer dan kurang seperti madu. Setelah bertahun-tahun berlatih, beberapa peternak lebah dapat mengenali keberadaan madu yang masak di beberapa sel yang tidak tersegel dan melanjutkan ke ekstraksi bingkai tersebut, tetapi peternak lebah baru sangat disarankan untuk tidak mengambil risiko.

Sebelum kita mulai mengangkat bingkai di dalam sarang lebah, kita harus ingat bahwa selama panen madu, lebah madu sangat defensif terhadap madu mereka, dan karenanya sangat agresif terhadap pengganggu. Bau dan wewangian yang kuat membuat lebah lebih agresif. Sebagai peternak lebah lebih baik untuk menghindari penggunaan aroma/parfum apa pun, terutama pada hari panen madu. Pada hari itu, peternak lebah selalu memakai peralatan lengkap (termasuk sarung tangan). Kita mulai dengan mengasapi sarangnya dengan pengasap lebah (ini mungkin tidak diizinkan di beberapa negara). Kita melakukan ini untuk menenangkan lebah. Kita bisa menaruh daun cemara di dalam pengasap – tidak beracun. Pengasap sudah dikenal sebagai penenang lebah, karena tidak membiarkan lebah madu dengan cepat menyebarkan feromon “peringatan”, feromon yang menyatakan bahwa “kita memiliki pengganggu di koloni kita dan kita harus menyerang”. Jadi, sebagian besar lebah bingung, mereka tidak mendapatkan pesan dan mereka tetap tenang, membiarkan peternak lebah melakukan inspeksi sarang atau panen madu tanpa masalah besar.

Kita kemudian goyangkan kotak di dalam sel sehingga sebagian besar lebah terbang. Kita usir sisanya dengan sikat khusus ternak lebah (yang pertama kali kita harus basahi dengan air). Ini mungkin tidak semudah kedengarannya. Lebah madu tahu betul bahwa peternak lebah akan “mencuri” produk yang berharga, dan mungkin berkeras hati. Ada beberapa teknik untuk menyingkirkan lebah selama panen madu.

Kemudian, kita tempatkan bingkai dengan hati-hati di sarang lebah yang kosong dan menutupinya. Kita lakukan hal yang sama untuk semua bingkai dan kita angkutnya ke ruang interior kita (di mana ekstraksi madu akan berlangsung). Penting untuk tempat kita agar bersih, memiliki listrik dan air, cukup terang dan berventilasi dan tentu saja tidak ada lebah madu atau serangga lain yang bisa masuk. Beberapa peternak lebah muda – karena fakta bahwa mereka tidak dapat memiliki ruang mereka sendiri – sering membuat ekstraksi madu di luar ruangan, dan beberapa dari mereka bahkan melakukannya tepat di sebelah sarang lebah. Ini pasti akan menciptakan banyak masalah dan harus dihindari. Ekstraksi madu yang aman hanya dapat dilakukan di dalam ruangan.

Kita dapat meninggalkan bingkai di dalam sarang lebah kosong selama beberapa hari, sebelum kita membuat ekstraksi madu.

Alat dasar yang perlu kita miliki untuk ekstraksi madu adalah: meja anti licin, ekstraktor madu stainless steel 4 bingkai (ada  yang bertenaga listrik dengan harga $400-$1000/Rp.5.700.000-Rp.14.000.000 dan yang manual dengan harga $250/Rp.3.500.000), pisau pengupas, garpu kayu atau plastik agar tidak licin, saringan madu dengan filter ganda, tangki dengan keran untuk proses pematangan, dan tentu saja kaleng atau toples untuk menaruh madu kita. Kita dapat meminjam ekstraktor madu dan peralatan lainnya dari teman atau asosiasi peternakan lebah lokal.

Kita tempatkan bingkai kita di meja anti licin. Kita kemudian harus memotong bungkus lilin dari bingkai, jika tidak madu “terkunci” di dalam sel dan tidak dapat diekstraksi. Kita bisa menggunakan pisau pengupas listrik atau alat lain untuk menghilangkan lilin dan tidak menghancurkan sel-sel sarang madu. Jika pisau dipanaskan, seluruh proses pengupasan lilin akan berlangsung lebih mudah dan lancar.

Kita lakukan hal yang sama untuk semua bingkai dan kemudian kita pindahkan ke ekstraktor madu. Kita hidupkan ekstraktor pada kecepatan rendah sampai mulai meninggalkan banyak madu dan kita  percepat secara bertahap, kemudian kita matikan dan putar bingkai di sisi lain, lakukan hal yang sama.

Setelah kita selesai dengan ekstraksi madu, kita buka keran dan biarkan madu melewati saringan dalam pot madu. Saringan digunakan untuk memisahkan madu mentah dari bahan lain (potongan lilin kecil, dll.) yang mungkin masih ada. Kita bisa menyimpan madu sampai dikonsumsi atau dijual. Madu selalu disimpan dalam stoples yang tertutup rapat, karena produk dapat menyerap kelembaban dari udara dan terfermentasi.

Anda dapat memperkaya artikel ini dengan meninggalkan komentar atau foto metode dan peralatan panen madu anda.

Ternak Lebah untuk Pemula

Struktur Sosial dan Organisasi Lebah Madu

Begini Cara Lebah Membuat Madu

Sarang Lebah dan Perlengkapan Peralatan

Lokasi dan Penempatan Sarang Lebah

Cara memberi makan lebah

Kawanan Lebah Madu

Mempersiapkan Sarang Lebah untuk Musim Dingin

Memanen Madu

Hama dan Penyakit Lebah yang Umum

Hama Lebah Madu Utama

Penyakit Lebah Madu Utama

Keracunan pada Lebah oleh Pestisida

Pertanyaan dan Jawaban tentang Lebah

Apakah anda memiliki pengalaman dalam Ternak Lebah? Silakan bagikan pengalaman, metode, dan praktik anda pada komentar di bawah.

Semua konten yang anda tambahkan akan segera ditinjau oleh ahli agronomi kami. Setelah disetujui, konten akan ditambahkan ke Wikifarmer.com dan itu akan mempengaruhi secara positif ribuan petani baru dan berpengalaman di seluruh dunia.

Artikel ini juga tersedia dalam berbagai bahasa berikut: enEnglish esEspañol frFrançais arالعربية pt-brPortuguês deDeutsch ruРусский elΕλληνικά trTürkçe hiहिन्दी viTiếng Việt

Tags: ..
Tim Editorial Wikifarmer
Tim Editorial Wikifarmer

Wikifarmer adalah Perpustakaan Pertanian Online terbesar yang dibuat dan diperbarui oleh para penggunanya. Anda dapat mengirim sebuah artikel baru, mengedit sebuah artikel yang sudah ada, menambahkan gambar-gambar dan video-video atau nikmati saja akses gratis ke ratusan panduan budidaya masa kini. Pengguna bertanggung jawab penuh atas penggunaan, evaluasi, penaksiran dan pemanfaatan informasi apa pun yang disediakan di situs web ini.