Pertanian untuk Pemula – Cara menjadi Petani – Panduan Langkah demi Langkah

Tips menjadi petani pemula – bagaimana menjadi petani sukses

bagaimana menjadi petani yang sukses – bagaimana menjadi petani di era digital seperti sekarang – cara menjadi petani sukses

Kita hidup di era di mana semakin banyak orang dari berbagai daerah, dengan latar belakang, usia, dan tingkat pendidikan yang sama sekali berbeda berusaha mengubah hidup mereka, dengan pindah ke pedesaan dan memulai bisnis pertanian.

Karena tidak mudah untuk menjadi petani tanpa pengalaman, panduan ini akan membantu anda untuk membersihkan dan memahami langkah-langkah dasar yang harus anda ambil.

Pertama-tama, sangat penting untuk memahami apa yang -sebenarnya- dilakukan oleh petani.

Apa yang Seorang Petani Lakukan? 

Sebagai petani, kita mendefinisikan siapa saja yang menghasilkan uang dengan bekerja di sektor primer, membesarkan organisme hidup baik untuk makanan atau untuk bahan mentah (misalnya kapas). Para petani diyakini sebagai orang-orang yang dekat dengan alam, menghabiskan sebagian besar waktu mereka di luar di ladang, baik menanam atau memelihara hewan. Ini sebagian benar. Namun, petani rumah kaca kontemporer dapat ditutup di fasilitas mereka sepanjang hari dan tidak dapat memiliki akses ke sinar matahari. Dalam semua kasus, petani tidak memiliki jam kerja tertentu. Mereka berurusan dengan organisme hidup dan ini sering membuat kekacauan dalam jadwal pribadi mereka. Tidak mudah untuk memiliki jadwal kerja yang terstruktur. Beberapa dari mereka tidak memiliki liburan atau hari libur. Bertani membutuhkan pengabdian total, cinta, dan hasrat untuk berhasil.

Langkah 1: Putuskan Apa yang akan tumbuh dan di lahan spesifik mana – Bisakah saya mendapat untung? 

Memilih tanaman yang tepat

Pertama-tama, anda harus memutuskan apa yang akan anda kembangkan. Meskipun ini mungkin terdengar seperti prosedur yang mudah, pada kenyataannya, ini adalah keputusan yang paling rumit. Jenis tanaman (atau hewan) yang akan anda pilih mungkin adalah keputusan paling penting yang akan anda buat.

Pertanian dibagi menjadi beberapa kategori tergantung pada produksi. Kategori utama adalah:

Pertanian 

Arborikultura (pohon buah komersial), Pertanian Sayuran dan Buah, Produksi Kayu, Produksi Biomassa, Pertanian Gandum, Pertanian Hijauan, Pertanian Jamu, Pertanian Anggur (Vitikultur), Pertanian Buah Beri, Tanaman Khusus, Katun dan lain-lain. Sebagian besar tanaman ini ditanam di luar ruangan. Beberapa dari mereka juga dapat didirikan di dalam ruangan (rumah kaca) dengan tanah atau udara / air sebagai media substrat.

Peternakan

Dalam kategori ini, kita memiliki peternak yang memelihara hewan terutama untuk susu, daging, atau telur mereka. Beberapa contohnya adalah sapi, domba, kambing, babi, dan peternakan unggas (ayam, bebek, dll.), Dll. Beberapa pihak berwenang tidak menganggap Peternakan Unggas sebagai Peternakan, melainkan sebagai kategori terpisah.

Ternak Lebah

Ternak lebah adalah jenis ternak khusus. Petani memelihara lebah madu dari mana mereka mengumpulkan, madu, serbuk sari, royal jelly atau lilin.

Ternak Siput

Petani memelihara siput, baik untuk daging mereka, atau ekskresi “jeli” mereka.

Ternak Cacing

Ini adalah jenis pertanian khusus di mana petani menanam cacing untuk menggunakannya untuk konversi limbah menjadi pupuk organik.

Sebelum anda mulai, penting untuk melakukan penelitian lebih lanjut tentang tanaman atau ternak yang anda inginkan. Setelah memilih 3-4 tanaman potensial, anda harus mempertimbangkan untuk menghubungi produsen dan ilmuwan pertanian setempat, agar diberi tahu tentang jenis tanaman dan varietas yang tumbuh subur di daerah ini.

Cocokkan hasil panen dengan pasar

Pertama-tama, anda harus mendefinisikan klien anda, untuk pemangkasan yang dipilih. Siapa yang akan membeli produk anda? Berapa jumlah calon pembeli di wilayah anda untuk tanaman yang akan anda pilih? Pada harga berapa mereka membeli produk serupa lainnya? Apakah mereka membayar tunai atau secara kredit? Kapan mereka membeli produk? Apakah anda memerlukan fasilitas penyimpanan sehingga anda dapat memiliki lebih banyak waktu untuk menegosiasikan harga yang lebih baik? Bisakah anda mengekspor produk anda (mencari pembeli dari negara lain)? Apakah ada permintaan nyata untuk produk yang anda pilih?

Kesalahan yang sering terjadi pada petani baru adalah mereka memulai penanaman tanaman tanpa mempertimbangkan semua ini. Jika tidak ada permintaan untuk produk anda, anda mungkin akan berakhir bangkrut, meskipun anda mungkin telah menghasilkan produk yang sangat baik. Dengan demikian, anda dapat mulai dengan daftar periksa tanaman anda dan mulai memeriksa pasar potensial untuk masing-masing pasar. Anda mungkin harus mengecualikan tanaman yang tidak anda yakin dapat menjual produksinya. Dalam beberapa kasus, petani pemula bergabung dengan sekelompok petani lokal (asosiasi), sehingga mereka dapat memiliki sinergi. Di banyak negara, petani (yang menanam tanaman tertentu) membentuk asosiasi. Asosiasi menciptakan Departemen Pemasaran dan mempekerjakan sekelompok orang yang bertanggung jawab untuk menemukan pasar untuk produk. Dengan cara ini, semua petani membayar biaya dan benar-benar melakukan outsourcing kegiatan penjualan dan pemasaran. Dengan demikian, mereka memiliki lebih banyak waktu untuk berinvestasi dalam kegiatan inti. Tetapi bahkan dalam hal ini, anda harus selalu memiliki pemahaman dasar tentang pasar yang menjadi target produk anda, sehingga anda akan selalu siap untuk menemukan alternatif.

Memilih lahan yang tepat untuk Tanaman ini

Topografi wilayah, jenis tanah, kondisi lingkungan, dan iklim adalah faktor yang sangat penting yang harus diketahui oleh semua calon petani, sebelum memulai kegiatan lain. Lokasi lahan anda dapat secara dramatis mengubah rencana bisnis dan rutinitas harian anda. Misalnya, peternak di daerah dengan flora yang kaya dan beragam mungkin lebih mengandalkan padang rumput untuk memberi makan hewan mereka. Sebaliknya, peternak di daerah tanpa flora harus membeli bahan makanan, sesuatu yang pasti akan menambah biaya.

Tanpa lahan, anda tidak dapat memulai bisnis pertanian anda. Ada dua skenario tentang pemilihan lahan. Jika anda memiliki tanah, semuanya mudah. Tetapi jika anda tidak memiliki tanah, anda harus menyewa atau menyewakan ladang orang lain, dan inilah titik di mana masalahnya dimulai.

Anda harus ingat bahwa ada beberapa kategori tanaman yang harus anda hindari seandainya anda tidak memiliki tanah sendiri. Kategori tanaman tahunan mungkin tidak cocok, karena berbagai alasan. Pertama-tama, biayanya bisa sangat tinggi jika anda ingin menyewa ladang selama bertahun-tahun. Selain itu, ketika datang ke pohon buah komersial, misalnya, anda harus tahu bahwa sebagian besar pohon tidak menghasilkan buah lebih awal dari 6-7 tahun. Dengan demikian, anda harus membayar sewa tanpa memiliki pendapatan selama beberapa tahun. Apalagi ada masalah hukum. Meskipun anda dapat menandatangani kontrak, yang menurutnya anda boleh menempati tanah selama 30 tahun atau lebih, kerangka hukum dapat berubah dalam waktu yang lama. Dengan demikian, anda mungkin dipaksa untuk menghancurkan tanaman dan pergi, dan dalam beberapa kasus tanpa menerima kompensasi apa pun. Jika anda dan keluarga anda tidak memiliki tanah, anda dapat mempertimbangkan untuk menghindari tanaman dari keterlibatan jangka panjang. Tanaman herbal abadi bertahan 6-12 tahun. Pohon anggur dan pohon buah biasanya matang 7-8 tahun setelah tanam dan dapat terus memberikan hasil yang baik selama 30-60 tahun atau lebih. Anda dapat mempertimbangkan untuk menghindari kategori-kategori tersebut. Sebaliknya, sebagian besar sayuran dapat dipanen (dan karenanya menghasilkan pendapatan) 3-5 bulan setelah tanam atau pembibitan. Tanaman ini mungkin lebih cocok untuk petani baru.

Sereal (gandum, gandum, jagung) dan kapas dapat dipanen 6-9 bulan setelah penyemaian, tetapi tanaman ini dianggap komoditas. Ini berarti bahwa harga mereka sebagian besar ditentukan oleh prosesor – pembeli sesuai dengan permintaan dan penawaran lokal. Ini adalah lanskap yang sangat kompetitif, dan petani baru jarang dapat memperoleh untung dengan menanam komoditas selama tahun-tahun pertama keterlibatannya. Namun, setiap kasus berbeda, dan ya, dalam beberapa kasus, mungkin bijaksana secara finansial untuk memulai panen komoditas di beberapa daerah.

Bagaimanapun, lahan yang akan anda pilih harus sesuai untuk tanaman yang anda pilih. Adalah tanggung jawab anda untuk melakukan penelitian tentang struktur lapangan, tingkat pH, dan riwayat tanaman. Mengumpulkan 3-4 sampel tanah dari berbagai tempat di lapangan dan mengirimkannya ke laboratorium sangat penting. Ahli agronomi berlisensi lokal dapat memberi tahu anda jika tanahnya cocok untuk tanaman ini. Anda juga bisa mendapatkan saran tentang tindakan korektif yang mungkin harus anda ambil, untuk mengembalikan kesuburan tanah. Terakhir, anda harus memeriksa tingkat curah hujan tahunan di wilayah anda serta tanggal-tanggal dimana salju pertama dan terakhir biasanya muncul.

Faktor penting lainnya adalah apakah ladang memiliki akses ke air. Sebagian besar tanaman komersial membutuhkan irigasi untuk memberikan hasil yang dapat diterima. Jika anda memilih lahan yang tidak memiliki akses ke sumber air, anda perlu menggunakan tangki air yang ditransfer dari sumber daya terdekat. Untuk mengangkut tangki air, anda perlu menemukan traktor. Biaya dan upaya akan tinggi.

Periksa Total Biaya versus Total Pendapatan yang Diproyeksikan. Apakah saya akan mendapat untung?

Sekarang, anda telah memiliki sejumlah alternatif dalam daftar anda. Sekarang saatnya membuat rencana bisnis kecil, dengan memeriksa potensi pendapatan yang akan anda terima dari masing-masing alternatif, berdasarkan pendapatan dan biaya yang diproyeksikan. Cara melakukannya sederhana. Cobalah untuk menghubungi petani sukses yang memiliki pengalaman bertahun-tahun dalam tanaman yang anda pertimbangkan untuk tumbuh. Orang-orang ini, mengingat bahwa mereka jujur dan mau berbagi perincian, adalah sumber informasi terbaik mengenai harga pasar dan biaya aktual. Namun, untuk pendapat yang lebih ilmiah, penasihat pertanian – para ahli juga dapat membantu anda dengan memperhitungkan semua parameter dan membuat rencana bisnis untuk anda.

Anda mungkin berpikir, “berapa biaya untuk pertanian tanaman?” Faktanya, tergantung pada jenis pertaniannya, biayanya bisa bervariasi dari beberapa ratus hingga beberapa juta dolar per tahun. Biaya termasuk:

  • Biaya pemasangan. Misalnya, ketika menyangkut pertanian rumah kaca, biayanya bisa sangat tinggi, karena banyak peralatan mahal dibutuhkan (kerangka, penutup, kipas, pemanas, lampu, dll.).
  • Biaya persiapan tanah: Membajak, Meratakan atau Memulihkan Kesuburan Tanah
  • Biaya pembelian Benih/Tanaman
  • Biaya irigasi: Sebagian besar tanaman membutuhkan irigasi untuk tumbuh dan menghasilkan hasil rata-rata. Jadi, untuk pertanian komersial, dalam banyak kasus, anda mungkin perlu memasang sistem irigasi.
  • Jaring dan penutup pelindung: Beberapa tanaman mungkin lebih sensitif daripada yang lain, dan petani perlu melindunginya di bawah kondisi lingkungan tertentu.
  • Biaya pupuk atau pupuk kandang: Sebagian besar tanaman, ketika ditanam untuk penggunaan komersial, perlu “diberi makan” untuk menghasilkan hasil yang dapat diterima.
  • Zat perlindungan tanaman: Para petani yang mempraktikkan pertanian konvensional mungkin perlu membeli produk agrokimia, yang melindungi tanaman dari hama dan penyakit.
  • Biaya tenaga kerja: Salah satu biaya yang paling penting adalah biaya tenaga kerja. Hampir mustahil untuk bekerja sendirian; anda harus merekrut orang untuk membantu anda, setidaknya selama tahap kritis panen (misalnya, panen).
  • Biaya mesin: Beberapa jenis tanaman memerlukan mesin khusus untuk diunggulkan atau dipanen.
  • Biaya penyimpanan: Untuk produk yang tidak ditransfer ke pasar pada hari yang sama ketika dipanen, petani mungkin perlu membangun area khusus tempat mereka akan menyimpan produk. Dalam kebanyakan kasus, area ini dilengkapi dengan sensor yang mengontrol suhu, kelembaban, dan tingkat CO2.
  • Biaya transfer. Ini juga bisa menjadi bagian penting dari total biaya. Di mana pembeli anda berada? Dalam banyak kasus, petani membayar biaya transportasi.
  • Biaya Asuransi Tanaman.
  • Biaya berbagai pakar dan ilmuwan yang akan memberi anda nasihat.

Sejauh menyangkut proyeksi pendapatan, kita biasanya membutuhkan 3-4 input. Pertama, kita perlu menghitung total permukaan lahan pertanian kita. Kedua, kita perlu melakukan penelitian tentang hasil panen rata-rata di wilayah kita. Dengan mengalikan keduanya, kita bisa mendapatkan hasil total yang diproyeksikan. Sebagai contoh, misalkan kita ingin menanam terong dan lahan kita adalah 8 hektar. Kita tahu bahwa hasil terong rata-rata per hektar di wilayah kita adalah 25 hingga 40 ton per hektar. Jadi, kita harus memperbanyak 8 hektar X 25 ton = 200 ton terong. Akhirnya, kita perlu melakukan penelitian tentang harga pasar terong di wilayah kita (bukan harga eceran, tetapi harga yang didapat petani). Misalkan petani melaporkan bahwa harga ini adalah $100 (Rp14.000.000) per ton. Kemudian, pendapatan kita yang diproyeksikan akan menjadi 200 ton X $100 (Rp14.000.000) per ton = $20.000 (Rp280.000.000). Perlu diingat bahwa kita memilih hasil panen serendah mungkin (25 bukannya 40 ton), karena petani pemula seharusnya tidak menghasilkan maksimum atau bahkan hasil rata-rata. Sangat sering, hasil rata-rata yang dilaporkan secara online hanya dapat diperoleh oleh petani yang sukses setelah bertahun-tahun pengalaman. Selain itu, bisa ada penyimpangan yang signifikan dari semua angka-angka ini. Misalnya, tidak semua varietas terong dapat dipasarkan dengan harga yang sama. Penjual juga dapat membeli produk anda dengan harga yang jauh lebih rendah, mengklaim bahwa buah-buahan anda tidak seragam (ini adalah masalah yang sering terjadi pada petani pemula). Tetapi bahkan dalam kasus ini, kita dapat memiliki pandangan umum tentang proyeksi pendapatan kita untuk tanaman spesifik ini.

Memeriksa dan mendokumentasikan semua biaya ini dan pendapatan yang diproyeksikan sangat penting untuk mengetahui apakah anda akan mendapat untung saat panen anda matang. Banyak orang sangat lelah dengan gaya hidup kota mereka. Mereka hanya ingin mendapatkan kehidupan baru dengan terlibat dalam kegiatan pertanian di negara ini. Namun, bertani tanpa melakukan penelitian semacam ini pasti akan menyebabkan bencana ekonomi pribadi anda.

Langkah 2: Periksa Opsi Pembiayaan anda – Amankan Modal anda

Tidak perlu dikatakan bahwa seorang petani tidak dibayar setiap bulan atau 15 hari, seperti yang biasa dilakukan seorang karyawan. Dalam skenario kasus terbaik, seorang petani dibayar ketika dia menjual produk. Ini berarti bahwa -dengan default- petani harus membayar dulu semua biaya produksi dari kantong mereka sendiri, jauh sebelum mereka menyadari pendapatan apa pun. Dengan demikian, anda harus mengamankan modal untuk membeli semua input (benih, bibit, pupuk, bahan kimia pertanian, peralatan irigasi, upah pekerja, dll.) Dan tentu saja untuk menutupi biaya hidup keluarga anda sendiri setidaknya untuk selanjutnya sekitar enam bulan. Mudah-mudahan, ada banyak pilihan ketika datang ke pinjaman pertanian, jika anda tidak memiliki modal yang diperlukan. Di banyak negara, Lembaga Negara ingin mendorong orang-orang baru untuk bertani. Dengan demikian, mereka bertindak sebagai penjamin sehingga petani dapat menerima pinjaman tanpa bunga dari bank komersial atau negara. Lembaga Internasional juga memberikan pinjaman kepada petani baru di banyak negara. Pertanian kontrak juga bisa menjadi pilihan. Ini berarti bahwa petani dan pembeli (misalnya, perusahaan pengolah makanan) menyepakati harga tertentu dari suatu produk sebelum panen ditetapkan. Dalam banyak kasus, pembeli menanggung semua biaya pendirian tanaman, dan tentu saja, jumlah ini dikurangkan dari pendapatan akhir petani. Ini juga bisa menjadi bentuk alternatif pembiayaan.

Langkah 3: Pastikan anda Memiliki Input dan Sumber Daya yang Tersedia pada saat anda membutuhkannya. 

Hal lain yang perlu dipertimbangkan adalah apakah anda dapat memiliki semua input dan sumber daya yang diperlukan saat anda membutuhkannya dan dengan harga yang wajar. Misalnya, petani sering mempekerjakan pekerja untuk membantu mereka dengan beberapa prosedur (misalnya, panen). Ini akan menjadi kejutan besar untuk memulai bisnis pertanian anda dan menyadari bahwa anda tidak dapat menemukan pekerja di daerah anda. Bahkan jika kebun anda tidak memerlukan staf permanen, anda harus yakin dapat mempekerjakan pekerja sesekali pada saat anda membutuhkannya. Misalnya, dalam kasus pemeliharaan anggur, sebagian besar petani anggur membutuhkan banyak pekerja untuk membantu selama masa panen. Jika mereka tidak menemukan pekerja pada saat itu, anggur akan tinggal lebih lama di tanaman, dan kualitas dan nilai komersial mereka akan menurun secara signifikan dalam seminggu. Bahkan di negara-negara maju seperti AS, petani yang berpengalaman melaporkan bahwa mereka meninggalkan kebun komersial pohon apel karena mereka tidak dapat menemukan pekerja pada waktu yang tepat ketika apel harus dipanen. Petani kapas juga menghadapi masalah serupa. Tanaman matang di beberapa titik dan perlu dipanen segera. Namun, kapas tidak dapat dipanen dengan tangan; itu hanya dapat dipanen melalui traktor yang harganya ratusan ribu dolar. Bisakah anda menyewa mesin seperti itu pada saat ini? Jika ada banyak ladang kapas di suatu daerah, dan hanya sedikit mesin panen, maka hanya sebagian kecil ladang kapas yang akan dipanen pada waktu yang tepat. Sisanya akan ditinggalkan, dan kualitas serta harga pasar mereka akan berkurang.

Akibatnya, seperti yang terjadi di hampir semua profesi dan karier, menjadi petani yang sukses tidak bergantung hanya pada diri anda sendiri, tetapi juga pada ekosistem lokal anda dan jaringan yang anda bangun selama bertahun-tahun. 

 

Langkah 4: Pertanian Organik atau Konvensional? Memilih Kuantitas atau Kualitas? 

Singkat kata, pertanian organik melibatkan teknik dan metode penanaman yang berupaya melindungi lingkungan, manusia, dan hewan, melalui pertanian berkelanjutan. Produsen pertanian organik tidak diperbolehkan menggunakan apa pun selain zat biologis untuk pemupukan dan perlindungan tanaman. Sebagai metode pemupukan, mereka terutama menggunakan pupuk kandang, kompos, atau pupuk sintetis organik khusus. Sebagai langkah perlindungan tanaman, mereka kebanyakan menggunakan perangkap dan predator. Metode pertanian ini membutuhkan banyak usaha dan uang dan memiliki hasil yang jauh lebih rendah daripada pertanian konvensional. Namun, produsen organik dapat memasarkan produk dengan harga lebih tinggi daripada yang konvensional. Di sisi lain, pertanian konvensional tidak termasuk pemanfaatan agrokimia atau pupuk sintetis, hanya jika digunakan sesuai dengan standar GAP.

Keputusan memilih pertanian organik versus konvensional tidak mudah. Sudah pasti bahwa petani baru tidak dapat bersaing dalam biaya. Dia tidak memiliki pengalaman untuk mengendalikan semua biaya dan menghasilkan produk rata-rata dengan harga yang menarik. Dengan demikian, banyak petani baru memilih pertanian organik. Dengan cara ini, mereka bertaruh pada kualitas. Mereka berencana untuk menghasilkan sejumlah kecil produk berkualitas tinggi yang dapat dijual dengan harga sangat tinggi. Beberapa dari mereka berhasil dalam hal ini, sementara yang lain tidak. Bagaimanapun, pertanian organik membutuhkan penanganan khusus, bimbingan, dan beberapa tingkat pengalaman untuk menjadi sukses.

Langkah 5: Meneliti Fasilitas Penyimpanan dan Logistik – Transportasi 

Tidak semua produk ditransfer langsung dari lapangan ke pasar. Dalam banyak kasus, tanaman perlu disimpan selama beberapa waktu sebelum diangkut ke fasilitas pembeli. Pedagang grosir sering bertanggung jawab untuk menyimpan produk. Namun, banyak petani tidak menjual produk mereka ke pedagang besar. Karena itu, mungkin penting untuk memiliki fasilitas penyimpanan yang tepat yang cocok untuk tanaman yang anda hasilkan. Produk yang berbeda memerlukan kondisi penyimpanan yang berbeda agar dapat dipelihara dengan baik. Dalam kebanyakan kasus, penyimpanan adalah bangunan yang dilengkapi dengan sensor yang dapat mengontrol dan merangsang suhu, kelembaban, CO2, dan kondisi cahaya.

Transportasi mungkin bukan tanggung jawab petani dalam banyak kasus. Namun, banyak petani perlu mentransfer produk mereka dan mengirimkannya sendiri, terutama kepada pembeli lokal. Seorang petani yang bertanggung jawab atas transportasi harus dilengkapi dengan kendaraan yang memenuhi persyaratan pengiriman yang aman untuk produk, untuk menghindari kontaminasi produk.

Langkah 6: Apa yang perlu dilakukan oleh Petani – Penelitian, Penelitian dan lagi-lagi Penelitian!! 

Menurut Center of Rural Affairs, “dalam ekonomi pra-industri, kekayaan secara langsung terkait dengan kepemilikan tanah. Semakin banyak tanah yang anda miliki, semakin banyak yang dapat anda hasilkan dan semakin banyak uang yang anda hasilkan. Dalam ekonomi industri, orang-orang yang memiliki akses ke modal untuk membangun pabrik dan sistem pengiriman menangkap kekayaan. Hari ini kita berada dalam ekonomi berbasis pengetahuan. Kekayaan sekarang mengalir ke mereka yang tahu sesuatu yang orang lain tidak miliki.”

Ini sangat penting bagi seorang petani. Dalam ratusan kasus, kita melihat sekelompok petani di daerah tertentu menanam tanaman spesifik dengan cara yang persis sama. Para petani ini menghasilkan produk yang persis sama, tetapi pada akhirnya, hanya satu dari mereka yang dapat menjualnya dengan harga lebih tinggi. Petani ini mungkin telah melakukan penelitian mendalam untuk menemukan pasar luar negeri atau memilih kemasan yang berbeda untuk produknya. Dalam hal jamu, penanam ini dapat menyaring produk dan menjual minyak atsiri, alih-alih menjual massa bunga dengan harga murah. Petani ini kemungkinan besar akan menjadi petani yang sukses di tahun-tahun mendatang, sementara semua petani lainnya (yang bergantung pada kearifan konvensional) akan selalu mengeluh bahwa mereka tidak mendapatkan keuntungan apa pun dan pertanian itu tidak berkelanjutan secara finansial. Petani tahun 2020 dan seterusnya harus melakukan penelitian yang luas (365 hari setahun jika memungkinkan) pada teknik penanaman baru dan pasar baru untuk tanaman mereka yang ada, penggunaan baru produk mereka, kemasan baru, saluran penjualan alternatif, tanaman menguntungkan baru yang dapat berkembang di kebun mereka. daerah, dll.

Untuk menjadi petani, tidak perlu memiliki gelar. Namun, sangat penting bagi anda untuk terus melakukan riset online dan offline tentang isu-isu yang terkait dengan tanaman dan pemasaran. Ada beberapa mata pelajaran yang mungkin perlu anda latih, agar mampu menghadapi situasi apa pun. Misalnya, sangat penting untuk memahami tanaman anda secara mendalam. Petani yang memiliki pengetahuan luas tentang biologi dasar tanaman mereka, siklus hidup, dan tahap pertumbuhan mampu mengenali kemungkinan anomali fisiologis atau patologis pada tahap pertama mereka. Dengan demikian, mereka memiliki peluang lebih baik untuk membuat keputusan berbasis fakta dengan cepat dan menghasilkan produk berkualitas selama bertahun-tahun. Selain itu, sangat penting untuk diberitahu tentang penggunaan air dan sumber daya energi yang tepat, agrokimia apa yang tersedia, dan bagaimana menggunakannya secara bijak sesuai dengan standar Good Agricultural Practices.

Secara umum, meskipun penelitian online mutlak diperlukan, ada juga sumber informasi berharga lainnya. Anggota Asosiasi Petani anda atau Kantor Otoritas Pertanian Negara setempat anda harus menjadi teman baik anda. Mereka dapat memberi tahu anda tentang infromasi industri terbaru (bisnis dan ilmiah), misalnya, wabah penyakit, perubahan dalam kerangka hukum, pasar baru untuk produk anda, pembeli potensial baru, pinjaman yang ditujukan untuk tanaman tertentu, dll. Tentu saja, anda harus mempertanyakan segalanya, dan pada akhirnya, anda bertanggung jawab atas setiap keputusan yang anda buat. Namun, informasi yang baik dari para ahli lokal selalu diterima dan kadang-kadang dapat menyebabkan keputusan yang bijaksana.

Langkah 7: Periksa Peraturan Setempat dan Universal tentang bidang yang anda minati.

Good Agricultural Practices (juga dikenal sebagai GAP) adalah serangkaian metode yang harus diterapkan petani untuk melindungi kesehatan dan kesejahteraan mereka sendiri, kesehatan dan kesejahteraan orang-orang yang mengonsumsi produk mereka dan akhirnya lingkungan. Standarnya dapat berbeda dari satu negara ke negara lain karena kerangka hukum dan regulasi yang berbeda, tetapi filosofinya tetap sama. Aturan dan prinsip Good Agricultural Practices sama sekali menciptakan pola pikir pencegahan, bukan pemecahan masalah.

Penerapan Good Agricultural Practices dimulai sebelum penanaman tanaman. Misalnya, jika anda memilih ladang yang sangat terkontaminasi, bahkan jika anda melakukan semuanya dengan benar, produk anda kemungkinan besar masih akan berbahaya bagi masyarakat umum. 

Penerapan GAP tentu akan mengarah kepada peningkatan pendapatan jangka panjang bagi petani dan pada saat yang sama, akan membantu kita mengonsumsi makanan yang lebih aman dan berkualitas lebih tinggi. Akhirnya, kelestarian lingkungan ditegakkan melalui penerapan prinsip-prinsip dasar Good Agricultural Practices. Pelatihan dan pendidikan yang konstan sangat penting bagi petani dan semua orang yang terlibat dalam rantai pasokan produk pertanian dan non-pertanian.

Di dunia pertanian modern kita yang terus memperbarui, setiap petani profesional harus mempertimbangkan, selain memperluas produksinya, waspada dan sesuai dengan prinsip dan pedoman pertanian berkelanjutan. Banyak agensi, perusahaan pengolah makanan, dan pengecer secara global menerapkan standar GAP untuk pemasok mereka, untuk meningkatkan kualitas produk pertanian mereka. Produsen yang tidak mematuhi standar-standar itu secara bertahap akan tertinggal.

Globalisasi dan perdagangan internasional memberi peluang kepada pengecer, untuk dengan mudah mencari pemasok baru bersertifikat GAP.

Peternakan

Peternakan adalah bidang yang jauh lebih rumit daripada pertanian dan membutuhkan keterlibatan finansial dan pribadi yang lebih berat. Sangat penting untuk mengetahui bahwa tidak semua fasilitas peternakan komersial diizinkan di semua wilayah. Selain itu, sebagian besar negara memiliki aturan ketat tentang jarak fasilitas peternakan dari daerah berpenduduk. Anda harus mengtahui tentang peraturan di daerah anda sebelum melanjutkan ke aktivitas apa pun.

Ketika menyangkut peternakan hewan, lahan yang akan anda pilih untuk memasang fasilitas anda sangat penting. Sekali lagi, jika anda memiliki lahan di daerah di mana anda diizinkan memelihara hewan, semuanya mudah. Sebaliknya, jika anda perlu menyewa atau mengontrak tanah, anda dapat meningkatkan biaya produksi secara signifikan dan mungkin terpaksa meninggalkan tempat itu. Bagaimanapun, pastikan untuk menandatangani kontrak yang masuk akal dengan pemilik tanah.

Biaya instalasi lebih besar di peternakan. Peternakan komersial melibatkan investasi besar untuk membangun fasilitas peternakan yang sah dan layak, serta menampung hewan-hewan dengan semestinya. Peralatan pemerahan modern juga mahal. Ada juga biaya lain yang terkait dengan memberi makan dan memvaksinasi hewan. Sangat penting untuk memenuhi standar kebersihan dan memiliki rencana pengelolaan limbah yang baik dan terdokumentasi.

Sekali lagi, sangat penting untuk memutuskan aktivitas ternak seperti apa yang seharusnya anda lakukan. Tidak semua hewan cocok untuk semua orang. Hewan-hewan yang akan anda ternakkan akan menjadi bagian dari kehidupan dan keluarga anda. Anda akan menghabiskan sebagian besar hari anda bersama mereka. Karena itu, sangat penting untuk membuat keputusan yang bijak. Teknik yang baik adalah mulai dengan memiliki 2-3 hewan di halaman belakang anda (jika ini sah) untuk memeriksa apakah anda cocok untuk karier ini.

Jika anda dapat mengatasi gaya hidup baru ini, maka anda dapat mulai bertanya pada diri sendiri pertanyaan yang disebutkan di atas. Siapa yang akan membeli produk anda? Berapa jumlah calon pembeli di wilayah anda untuk susu, daging, atau telur anda? Pada harga berapa mereka membeli produk serupa lainnya? Apakah mereka membayar tunai atau secara kredit? Kapan mereka membeli produknya? Apakah anda memerlukan fasilitas penyimpanan sehingga anda dapat memiliki lebih banyak waktu untuk menegosiasikan harga yang lebih baik? Bisakah anda mengekspor produk anda (mencari pembeli dari negara lain)? Apakah ada permintaan nyata untuk produk yang anda pilih? Bisakah anda akhirnya mendapatkan untung dari semua ini (Laba = Total Penghasilan – Total Biaya)?

Artikel ini juga tersedia dalam berbagai bahasa berikut: English Español Français العربية Português Deutsch Русский Ελληνικά Türkçe हिन्दी Tiếng Việt

Tim Editorial Wikifarmer
Tim Editorial Wikifarmer

Wikifarmer adalah Perpustakaan Pertanian Online terbesar yang dibuat dan diperbarui oleh para penggunanya. Anda dapat mengirim sebuah artikel baru, mengedit sebuah artikel yang sudah ada, menambahkan gambar-gambar dan video-video atau nikmati saja akses gratis ke ratusan panduan budidaya masa kini. Pengguna bertanggung jawab penuh atas penggunaan, evaluasi, penaksiran dan pemanfaatan informasi apa pun yang disediakan di situs web ini.