Persyaratan Pupuk Kentang

Potato Fertilizer Requirements

Cara memberi pupuk pada kentang – Program Pupuk Kentang Umum

Pertama-tama, anda harus mempertimbangkan kondisi tanah ladang anda melalui pengujian tanah setengah tahunan atau tahunan, sebelum menerapkan metode pemupukan atau pengolahan tanah apa pun. Tidak ada dua ladang yang sama, dan siapa pun tidak dapat menyarankan anda tentang metode pemupukan tanpa memperhitungkan data uji tanah, analisis jaringan dan sejarah tanaman di ladang anda. Namun, kita akan membuat daftar skema pemupukan kentang paling umum, yang digunakan oleh sejumlah besar petani.

Tanaman kentang umumnya membutuhkan sejumlah besar nutrisi untuk menghasilkan produksi yang dapat diterima. Saat ini petani membuat dari 0 hingga 5 pemakaian pupuk selama 3-4 bulan perkembangan tanaman. Sebagian besar petani menerapkan Nitrogen – Fosfor – Kalium 15-15-15 bersamaan dengan penanaman (kita dapat menambahkan pupuk tanah di sebagian besar mesin penanam kentang). Ini berlaku terutama di ladang di mana sayuran telah dibudidayakan selama enam bulan terakhir. Kalium dalam N-F-K 15-15-15 merangsang pertumbuhan batang yang kuat dan menyediakan kekebalan terhadap beberapa penyakit dan hama dengan meningkatkan ketebalan dinding sel luar.

Sebagai aturan praktis, tanaman kentang memiliki kebutuhan Nitrogen yang lebih besar (N-F-K 34-0-0) selama dua bulan pertama (ketika bagian daun tanaman berkembang pesat). Dari bulan kedua hingga dua minggu sebelum panen, tanaman kentang membutuhkan lebih banyak kalium (12-12-17 atau 14-7-21) untuk membuat kentang dengan bentuk yang bagus. Untuk ini, banyak petani sering menambahkan pupuk daun selama bulan kedua atau ketiga, terutama ketika tanaman kentang mereka didiagnosis kekurangan mikronutrien.

Skema pemupukan yang umum melibatkan pemakaian 4 pemupukan utama, selain dari menambahkan kompos busuk 2 bulan sebelum menanam: 30 hari setelah menanam kita tambahkan 0,2 ton dari 20-20-20 per hektar. 55 hari sejak penanaman, kita tambahkan 0,5 ton dari 14-7-21+2MgO per hektar. 65 hari sejak penanaman, kita tambahkan 0,5 ton dari 14-7-21+2MgO per hektar. Akhirnya, 80-90 hari sejak penanaman (tergantung pada kedekatan varietas), kita tambahkan lagi 0,5 ton dari 14-7-21+2MgO per hektar. Perlu diingat bahwa 1 ton = 1000 kg = 2.200 pon dan 1 hektar = 2,47 ekar = 10.000 m2.

Skema pemupukan umum lainnya melibatkan pemakaian 4 pemupukan utama, yang pertama bersamaan dengan penanaman dan 3 lainnya setiap 25-28 hari. Di bawah skema ini, petani menerapkan secara bergantian 0,5 ton dari 12-12-17+2MgO per hektar dan 0,5 ton K2O per hektar.

Akhirnya, beberapa petani menambahkan biostimulator, yaitu zat (kebanyakan daun) yang meningkatkan keadaan pembungaan dan buah, meningkatkan produksi dan membantu tanaman mengatasi berbagai situasi stres.

Namun, ini hanya pola umum yang tidak boleh diikuti tanpa melakukan riset sendiri. Setiap ladang itu berbeda dan memiliki kebutuhan yang berbeda. Memeriksa nutrisi dan pH tanah sangat penting sebelum menerapkan metode pemupukan apa pun. Anda dapat berkonsultasi dengan ahli agronomi lokal berlisensi anda.

Anda dapat memperkaya artikel ini dengan meninggalkan komentar atau foto metode pemupukan kentang anda.

Artikel ini juga tersedia dalam berbagai bahasa berikut: enEnglish esEspañol frFrançais arالعربية pt-brPortuguês deDeutsch ruРусский elΕλληνικα hiहिन्दी viTiếng Việt

Tim Editorial Wikifarmer
Tim Editorial Wikifarmer

Wikifarmer adalah Perpustakaan Pertanian Online terbesar yang dibuat dan diperbarui oleh para penggunanya. Anda dapat mengirim sebuah artikel baru, mengedit sebuah artikel yang sudah ada, menambahkan gambar-gambar dan video-video atau nikmati saja akses gratis ke ratusan panduan budidaya masa kini. Pengguna bertanggung jawab penuh atas penggunaan, evaluasi, penaksiran dan pemanfaatan informasi apa pun yang disediakan di situs web ini.