Menanam Melon di Luar Ruangan untuk Keuntungan – Panduan Menanam Lengkap dari Awal hingga Akhir

Pertanian Melon Komersial di luar ruangan -jika dilakukan secara rasional dan dengan skala yang dapat diukur- dapat menjadi sumber pendapatan yang baik. Faktor pembatas ketika menanam melon selalu saja iklim. Tanaman melon berasal dari Afrika. Melon adalah tanaman yang sangat sensitif terhadap suhu rendah dan embun beku. Melon membutuhkan suhu rata-rata dari 18 hingga 35°C (64 hingga 95°F), sedangkan suhu tanah tidak boleh turun di bawah 18°C (64°F). Singkat kata, sebagian besar petani melon komersial memulai menanam dari benih (hibrida) di lingkungan terlindung dalam ruangan. Saat mereka menunggu bibit muda tumbuh dan siap untuk dipindahkan, mereka menyiapkan ladang. Mereka mengolah tanahnya, mereka membuat bedengan atau alur dan mereka menempatkan lapisan plastik hitam melalui barisan. Lapisan plastik hitam tidak hanya membantu tanah menjadi lebih hangat tetapi juga mengendalikan gulma. Mereka juga merancang dan menempatkan sistem irigasi tetes. Beberapa produsen mengeraskan tanaman selama 3-6 hari sebelum memindahkannya ke posisi akhir. Ketika mereka siap untuk transplantasi, mereka membuat lubang kecil di lapisan plastik, di mana mereka menggali lubang dan menanam bibit. Pemupukan, Irigasi Tetes dan Pengendalian Gulma diterapkan dalam banyak kasus. Pengurangan juga diterapkan. Ini berarti bahwa petani melon komersial membuang melon yang cacat atau kurang berkembang untuk mendorong tanaman untuk mencurahkan sumber dayanya dalam buah yang lebih sedikit tetapi lebih besar dan lebih enak. Sebagian besar varietas melon komersial dapat dipanen 78-90 hari setelah tanam. Panen hanya bisa dilakukan melalui gunting tangan atau pisau. Setelah panen, petani melon membajak dan menghancurkan sisa tanaman. Mereka juga dapat merotasi tanaman, untuk mengendalikan penyakit atau mencegah menipisnya tanah. Sebagai aturan umum, kita harus menghindari penanaman Cucurbitaceae di tanah yang sama selama lebih dari dua tahun berturut-turut. 

Pertama-tama, sangat penting untuk memutuskan metode penanaman serta varietas melon yang tumbuh subur di daerah kita. Ada 2 metode untuk menanam melon: Menanam dari benih dan menanam dari bibit.

Menanam Melon Dari Benih

Untuk menanam di luar ruangan, melon membutuhkan rata-rata 100 hingga 130 hari dari penyemaian hingga panen. Namun, jika anda berencana menanam melon dari benih, ada beberapa fakta yang perlu anda ketahui. Pertama, benih melon membutuhkan setidaknya 18°C (64°F) suhu tanah untuk berkecambah. Kedua, penting bagi benih untuk memiliki tingkat kelembaban optimal untuk tumbuh. Irigasi yang berlebihan bisa berbahaya. Beberapa produsen menyirami tanah dengan seksama sehari sebelum penyemaian langsung dan tidak mengairi lagi, sampai benih bertunas. Namun, ini bukan teknik yang baik jika tanah memiliki kesulitan dalam menjaga air yang tersedia. Banyak produsen biasanya menanam benih di tumpukan atau bedengan. Jika mereka belum memberikan pupuk kandang sebelum tanam, mereka menggali lubang sedalam dan selebar 14 hingga 16 inci (35-40cm) dan menambahkan pupuk kandang. Mereka mencampur pupuk kandang dengan tanahnya yang dihilangkan dan membuat tumpukan-tumpukan kecil. Selanjutnya, mereka menanam 3-5 benih di setiap tumpukan pada kedalaman 1 inci (3cm). Sangat penting bagi tanah untuk memiliki kelembaban yang cukup pada tahap ini. Untuk jarak penyemaian, pola yang umum digunakan adalah 90–120cm (3–4 kaki) antara benih dalam satu baris dan 150–180cm (5–6 kaki) di antara baris. Pada saat bibit telah mengembangkan 1-2 daun sejati, banyak produsen membuang bibit tambahan, menyisakan 2-3 tanaman sehat per tumpukan.

Dalam 1 pon benih melon, ada 700-750 benih melon (dalam setiap gram benih melon, ada sekitar 25-30 benih melon). Banyak produsen melaporkan bahwa mereka membutuhkan 0,25-0,4kg benih per hektar, atau 0,22 hingga 0,35 pon per ekar. Benih melon berkecambah relatif mudah dalam 4-7 hari tergantung cuaca dan kondisi tanah. Di daerah dengan bahaya embun beku, petani lebih suka menabur benih di persemaian dalam kondisi terkendali dan kemudian memindahkannya ke posisi akhir mereka. Mereka lebih suka menggunakan gambut sebagai substrat untuk aerasi optimal. Mereka memulai transplantasi di dalam ruangan 2-3 minggu sebelum transplantasi. Beberapa produsen mengeraskan tanaman selama 3-6 hari sebelum memindahkannya ke posisi akhir.

Menanam Melon dari Bibit Non-Cangkok

Metode lain yang umum digunakan adalah membeli bibit non-cangkok. Jika kita mengikuti metode ini, sangat penting untuk memilih dengan cermat varietas melon yang akan kita tanam. Jika -misalnya- ladang di daerah kita memiliki masalah dengan penyakit, hama, kadar pH atau salinitas rendah, maka tidak semua varietas dapat berkembang. Beberapa varietas toleran terhadap beberapa faktor tersebut, sementara yang lain tidak. Sebagian besar produsen lebih suka membeli dan mentransplantasikan bibit berumur 3-6 minggu. Pada titik ini, mereka telah mengembangkan 1-3 daun sejati.

Menumbuhkan Melon dari Bibit Cangkok

Cangkok adalah teknik yang umum digunakan dimana kita menggabungkan bagian-bagian dari dua tanaman yang berbeda, sehingga mereka akan tumbuh sebagai tanaman tunggal. Bagian atas tanaman pertama disebut batang atas dan tumbuh pada sistem akar tanaman kedua, yang disebut batang bawah. Akhirnya, kita memiliki tanaman yang menggabungkan semua keunggulan dari berbagai komponennya. Beberapa produsen lebih suka menanam dari benih baik tanaman batang bawah maupun batang atas. Kemudian, mereka melakukan okulasi sendiri, sementara yang lain membeli bibit cangkok bersertifikat dari penjual yang sah. Beberapa bibit yang umum digunakan saat ini adalah hibrida dari Cucumis melo L yang dicangkokkan pada C. maxima × C. moschata.

Syarat dan Persiapan Lahan untuk Pertanian Melon

Melon tumbuh paling baik di tanah yang kaya dan sedikit berpasir dengan tingkat pH dari 6 hingga 6,5. Mereka tidak menyukai tanah yang basah. Tanah liat yang berat dengan drainase dan aerasi yang buruk harus dihindari. Pertanian melon membutuhkan persiapan tanah yang luas sebelum tanam, agar menguntungkan dan menghasilkan hasil panen yang tinggi.

Persiapan lahan dasar dimulai sekitar 3 bulan sebelum transplantasi bibit melon. Petani membajak dengan baik pada waktu itu. Membajak meningkatkan aerasi dan drainase tanah. Pada saat yang sama, membajak menghilangkan batu dan material lain yang tidak diinginkan dari tanah. Satu minggu sebelum tanam, banyak petani menerapkan pupuk pra-tanam seperti pupuk kandang atau pupuk komersial sintetis, selalu setelah berkonsultasi dengan ahli agronomi berlisensi setempat. Karena tanaman melon membutuhkan banyak ruang untuk tumbuh, petani menanamnya pada jarak yang telah ditentukan. Akibatnya, tidak ada alasan untuk menerapkan pupuk pra-tanam ke seluruh lahan. Teknik yang baik adalah menandai area yang akan anda tanam dan kemudian menerapkan pupuk ke arah garis. Hari berikutnya mungkin waktu yang tepat untuk memasang pipa irigasi tetes. Setelah pemasangan, beberapa petani dapat memberikan bahan desinfeksi tanah melalui sistem irigasi, jika analisa tanah telah mengungkapkan masalah infeksi tanah (tanyakan pada ahli agronomi berlisensi di daerah anda).

Langkah selanjutnya dan yang paling penting (terutama di negara-negara dengan suhu tanah yang tidak optimal selama periode penanaman) adalah pelapisan polietilen linier. Banyak produsen menutupi bedengan dengan Infrared-Transmitting (IRT) hitam atau hijau atau lapisan plastik hitam. Mereka menggunakan teknik ini, untuk menjaga suhu zona akar pada level optimal (> 18°C atau 64°F) dan mencegah gulma tumbuh. Dengan cara ini, pertumbuhan tanaman terdorong, sementara gulma dikendalikan secara efektif.

Penanaman Melon, Jarak tanam dan Jumlah Tanaman per Hektar

Dalam banyak kasus, periode paling cocok untuk menanam melon di luar ruangan, adalah selama paruh kedua musim semi. Pada saat itu, bahaya embun beku telah berlalu dalam banyak kasus. Petani umumnya lebih suka tanaman berumur 3 hingga 6 minggu. Pada titik ini mereka telah mengembangkan 1 hingga 3 daun sejati.

Setelah semua langkah persiapan yang dimulai berbulan-bulan sebelum tanam (pembajakan, pemupukan dasar, pengolahan tanah, pemasangan sistem irigasi dan lapisan plastik penutup), kita dapat melanjutkan dengan penanaman. Penanam memberi tanda titik-titik yang tepat pada plastik polietilen tempat mereka menanam tanaman muda. Mereka kemudian menggali lubang di plastik dan menanam bibit. Penting untuk menanam bibit pada kedalaman yang sama seperti saat mereka berada di persemaian.

Sejauh menyangkut jarak tanam, pola yang umum digunakan untuk varietas berukuran sedang adalah 0,4 hingga 0,6m (1,3 hingga 2 kaki) jarak antara tanaman di barisan dan 1,5 hingga 2,2m (5 hingga 7.2 kaki) jarak antar baris. Pola ini akan memberi kita 5.000-10.000 tanaman per hektar. (1 hektar = 2,47 ekar = 10.000 meter persegi). Jarak dan jumlah tanaman tergantung pada varietas melon, kondisi lingkungan dan tentu saja ukuran melon yang diinginkan yang selalu ditentukan oleh pasar.

Sungkupan Melon

Karena kenyataan bahwa di negara-negara non tropis, bahkan di musim semi, selalu ada bahaya untuk hujan es atau hujan lebat, sebagian besar produsen melindungi tanaman muda dengan sungkupan terowongan yang rendah. Tepat setelah penanaman, mereka membuat terowongan setinggi 50cm (1,6 kaki), menggunakan penyangga plastik atau besi dan penutup plastik putih. Dalam beberapa kata, mereka membuat rumah kaca kecil untuk menjaga mikroklima yang diinginkan dan melindungi bibit muda dari faktor-faktor berbahaya (cuaca dan dalam beberapa kasus hama). Sekitar 20-30 hari kemudian (tergantung pada kondisi cuaca), mereka mulai merobek penutup secara bertahap, sehingga memudahkan penyerbukan.

Pemangkasan di Pertanian Melon – Metode kontroversial

Beberapa produsen melon lebih suka memangkas tanaman mereka, sementara yang lain mengklaim bahwa pemangkasan menunda pengembangan dan penyusunan buah tanaman. Mereka yang memangkas tanaman mereka, membuang sebagian besar vena yang tidak mengenai pokok tanaman lebih awal, selama tahap pertama perkembangan, ketika hanya memiliki 3-4 vena. Pemangkasan telah dilaporkan untuk mendorong pertumbuhan bunga betina dan mempercepat kematangan dalam beberapa kasus. Beberapa produsen lebih suka membuang dedaunan berlebih yang mencegah aerasi yang tepat, selama seluruh periode pertumbuhan. Dengan cara ini, mereka melindungi tanaman dari infeksi yang disebabkan kelembaban seperti Embun Tepung. Namun, peneliti lain mengklaim bahwa menghilangkan dedaunan dari tanaman melon menghasilkan buah yang kurang enak.

Kebutuhan Air dan Sistem Irigasi Melon

Menurut Iowa State University, kebutuhan air melon selama cuaca kering, berkisar dari 1 hingga 2 inci (25mm-50mm) air setiap 7 hingga 10 hari. Tentu saja, kebutuhan air bisa sangat berbeda dalam cuaca dan kondisi tanah yang berbeda. Misalnya, kelembaban atmosfer yang tinggi atau hari hujan mungkin tidak memerlukan sesi irigasi sama sekali. Di sisi lain, hari kering dengan suhu sangat tinggi mungkin memerlukan satu sesi irigasi per hari.

Banyak produsen di negara-negara Mediterania lebih memilih untuk mengairi melon mereka selama 10 menit, setiap hari selama tahap pertama mereka. Mereka mengurangi sesi irigasi menjadi setengah, saat buah mendekati kematangan. Akhirnya, mereka mengurangi lebih jauh air yang disediakan, dan hampir menghentikan irigasi selama tahap akhir kematangan. Kelebihan air pada tahap-tahap ini akan menyebabkan buah menjadi berair dan hambar dengan karakteristik warna putih hati, karena kandungan gula yang lebih rendah. Namun, ada sejumlah besar produsen yang memilih untuk tidak mengurangi penerapan irigasi selama tingkat kematangan. Mereka melakukan ini karena tanaman terus menghasilkan buah baru. Di beberapa negara bagian AS, produsen melon komersial menyediakan rata-rata 25mm-50mm (1-2 inci) air per minggu. Banyak produsen lebih suka mengairi melon mereka di pagi hari untuk meminimalkan risiko penyakit dedaunan.

Secara umum, melon memiliki kebutuhan air yang tinggi, tetapi menyiram dedaunan telah dikaitkan dengan wabah penyakit. Kelembaban berlebih pada umumnya dapat mendukung pengembangan patogen seperti Embun Tepung. Di sisi lain, tanaman yang diberi air berlebihan lebih rentan terhadap penyakit. Sistem irigasi yang paling umum digunakan adalah irigasi tetes.

Penyerbukan Melon

Butiran serbuk sari yang dihasilkan oleh bunga melon relatif berat dan tidak dapat dipindahkan secara memadai oleh angin. Penyusunan buah bergantung pada aktivitas lebah dan serangga bermanfaat lainnya yang mendistribusikan serbuk sari. Di pertanian melon komersial besar, menempatkan 2-3 sarang lebah kuat per hektar pada saat sebelum berbunga hampir diperlukan. Kita harus menghindari penggunaan insektisida yang berbahaya bagi lebah. Jika penggunaan beberapa insektisida tidak dapat dihindari, petani lebih suka menerapkannya pada jam-jam tertentu, misalnya sore hari (tanyakan pada ahli agronomi berlisensi setempat).

Kebutuhan Pupuk Melon

Pertama-tama, anda harus mempertimbangkan kondisi tanah ladang anda melalui pengujian tanah setengah tahunan atau tahunan, sebelum menerapkan metode pemupukan atau pengolahan tanah apa pun. Tidak ada dua ladang yang sama, dan siapa pun tidak dapat menyarankan anda tentang metode pemupukan tanpa memperhitungkan data uji tanah anda, analisa jaringan dan riwayat tanaman di ladang anda. Namun, kita akan membuat daftar skema pemupukan melon yang paling umum, yang digunakan oleh sejumlah besar petani.

Metode pemupukan yang paling umum digunakan disebut “fertigasi” (pemupukan + irigasi). Petani menyuntikkan pupuk yang larut dalam air di dalam sistem irigasi tetes. Dengan cara ini, mereka dapat memberikan nutrisi secara bertahap dan memberi tanaman waktu yang tepat untuk menyerapnya. Fertigasi umumnya dimulai sekitar dua hingga tiga minggu setelah menanam bibit melon.

Banyak petani menerapkan pemupukan pra-tanam seperti pupuk kandang yang busuk kepada barisan satu minggu sebelum menanam dan memulai pemupukan dengan menggunakan pupuk Ca(NO₃)₂ sekitar dua minggu setelah tanam. Selama sesi irigasi berikutnya, mereka menerapkan pupuk Nitrogen-Fosforus-Kalium 12-48-8, diperkaya dengan elemen jejak (mikronutrien). Dalam banyak kasus, mikronutrien memudahkan tanaman untuk mengatasi segala kondisi stres yang disebabkan oleh transplantasi. Selama tahap pembungaan, beberapa produsen memberikan melon mereka dengan pupuk Kalsium untuk memfasilitasi penyerbukan yang optimal, meskipun teknik ini telah dipertanyakan. Petani lain melaporkan bahwa menggunakan Kalium Nitrat pada tahap berbunga telah terbukti bermanfaat.

Ketika melon memulai prosedur pembentukan buah, beberapa petani melon mulai menerapkan pupuk Nitrogen-Fosforus-Kalium 20-20-20. Mereka melanjutkan 20-20-20 sampai buah mencapai ⅔ dari berat akhirnya. Dari titik ini dan seterusnya, mereka mulai memberi melon dengan KNO3. Pada tahap kematangan akhir, mereka menggantinya menjadi Κ₂SO4. Pada tahap ini, tanaman biasanya memiliki kebutuhan Kalium yang lebih besar untuk menghasilkan buah yang besar dan berbentuk baik. Perlu diingat bahwa tanaman melon sering menderita kekurangan Magnesium. Dalam hal ini, petani menerapkan Magnesium Sulfat atau Magnesium Oksida.

Namun, ini hanya pola umum yang tidak boleh diikuti tanpa melakukan riset sendiri. Setiap ladang itu berbeda dan memiliki kebutuhan yang berbeda. Memeriksa nutrisi dan pH tanah sangat penting sebelum menerapkan metode pemupukan apa pun. Anda dapat berkonsultasi dengan ahli agronomi lokal berlisensi anda.

Pemanenan dan Penyimpanan Melon

Kebanyakan varietas melon mencapai kematangan penuh dan siap dipanen 78 hingga 90 hari setelah tanam. Ketika mereka siap untuk dipanen, dalam banyak kasus kita melihat bercak kuning pada kulit mereka di permukaan yang bersentuhan dengan tanah. Selanjutnya, kita bisa mengamati perubahan warna kulit, peningkatan aroma atau kemudahan buah untuk terlepas dari vena.

Karena perbedaan dalam waktu penyerbukan, tidak semua melon matang pada saat yang sama. Jadi, kita mungkin harus memanen ladang yang sama lebih dari satu kali. Melon hanya bisa dipanen dengan tangan. Kita harus berhati-hati memotong dan bukan menarik melonnya. Setelah panen, melon sering dicuci dan disimpan dalam suhu sejuk.

Hasil Panen Melon per Hektar dan Ekar

Produsen melon melaporkan bahwa mereka dapat memproduksi 15-50 ton melon per hektar. (1 hektar = 2,47 ekar = 10.000 meter persegi dan 1 ton = 1000 kg = 2.200 pon)

Hasil panen tergantung pada varietas tanaman melon, kesehatan umum selama masa pertumbuhan, jarak tanam dan kondisi lingkungan. Di pertanian melon komersial, kita dapat memanen 2 atau bahkan 3 melon ukuran penuh per tanaman.

Hama dan Penyakit Umum Melon

Tindakan pencegahan pertama terhadap hama dan penyakit selalu rotasi tanaman. Yang kedua adalah membeli hanya benih dan bibit yang bersertifikat dan bebas penyakit.

Hama

Kutu Daun

Kutu daun menghisap getah dan menyebabkan tanaman melemah. Daun mulai mengeriting dan menyusut. Selanjutnya, kutu daun menularkan beberapa penyakit virus. Teknik yang baik adalah terus memantau populasi mereka menggunakan perangkap feromon. Jika jumlahnya melebihi batas yang dapat ditoleransi, maka anda dapat mempertimbangkan untuk campur tangan, selalu setelah saran dari ahli agronomi berlisensi setempat. Ada solusi biologis dan kimia di pasar, yang tentu saja harus selalu digunakan di bawah standar GAP dan pengawasan agronomis berlisensi setempat.

Kumbang mentimun

Ada 2 jenis kumbang mentimun yang mempengaruhi tanaman melon.

1 Kumbang mentimun belang, Acalymma vittata, dan

2 kumbang mentimun tutul Diabrotica undecimpunctata howardi.

Mereka sangat sering muncul di Amerika Serikat dan Kanada Selatan. Kumbang dewasa mengunyah dedaunan, bunga, dan buah melon, menyebabkan kerusakan serius. Namun kerusakan yang disebabkan oleh kumbang ini bukan hanya kerusakan jaringan karena mengunyah. Mereka juga menularkan bakteri patogen berbahaya bernama Erwinia tracheiphila. Bakteri ini menyebabkan salah satu penyakit melon yang paling mengancam. Ini menyebabkan layu bakteri pada cucurbits. Selain itu, mereka menularkan virus mosaik labu, yang bertanggung jawab atas mosaik labu, penyakit melon dan labu utama lainnya.

Kumbang kutu

Kutu kutu (Epitrix spp.) adalah serangga kecil berwarna coklat hingga hitam yang menyebabkan masalah pada banyak Cucurbitaceae. Mereka menggali lubang-lubang kecil pada dedaunan yang memberikan penampilan “tembakan senjata” yang khas. Selain itu, dalam banyak kasus, pertumbuhan tanaman dapat dikurangi. Jika kita tidak mengendalikan serangannya, cedera yang berkepanjangan dapat menyebabkan kematian tanaman.

Penyakit

Antraknosa

Antraknosa adalah penyakit yang menyebabkan kerusakan serius kebanyakan pada daun. Hal ini disebabkan oleh jamur Colletotrichum lagenarium. Cuaca dingin dan basah menyebabkan spora jamur. Kondisi cuaca kering dan panas menghentikan siklus penyakit, yang akan berlanjut lagi ketika kondisi cuaca akan optimal. Gejala muncul terutama pada daun yang lebih tua, menyebabkan bintik-bintik nekrotik coklat. Kita juga dapat mengamati kerusakan pada batang, bunga, dan buah-buahan ini. Pengendalian antraknosa dimulai dengan tindakan pencegahan yang tepat. Ini termasuk: pengendalian gulma dan jarak yang tepat antara tanaman, bersama dengan pemangkasan yang tepat untuk aerasi optimal. Nutrisi dan tingkat air yang tepat dari tanaman juga dapat meningkatkan imunitas mereka. Perawatan kimia hanya digunakan jika masalahnya parah dan selalu di bawah pengawasan dari ahli agronomi berlisensi setempat.

Bercak daun alternaria

Bercak daun Alternaria adalah penyakit yang disebabkan oleh spesies jamur Alternaria seperti Alternaria cucumerina. Infeksi ini disebabkan oleh suhu tinggi dikombinasikan dengan tingkat kelembaban tinggi. Gejala dimulai dengan pengamatan bercak-bercak khas pada daun tertua. Bintik-bintik ini akan menjadi lesi nekrotik pada daun seiring berkembangnya penyakit. Selama tahap terakhir, seluruh daun akhirnya akan mati.

Embun Tepung

Embun tepung disebabkan oleh berbagai spesies jamur. Namun Erysiphe cichoracacearum dan Podosphaera xanthii tampaknya menjadi yang paling umum. Kita benar-benar dapat melihat embun tepung keputihan pada daun. Saat embun tepung bergerak melalui pembuluh, daun cenderung menjadi coklat dan akhirnya mati. Kita harus selalu mendisinfeksi alat kita setelah kita menangani tanaman yang terinfeksi, untuk mencegah infeksi agar tidak menyebar ke tanaman yang sehat.

Jamur Verticillium

Jamur Verticillium adalah penyakit yang disebabkan oleh jamur Verticillium dahliae. Patogen dapat bertahan hidup bertahun-tahun di tanah dan dapat mempengaruhi tanaman kapan saja. Infeksi lebih disebabkan oleh cuaca sejuk atau dingin, yang menjelaskan mengapa gejala biasanya diamati selama musim semi. Kontrol verticillium dimulai dengan tindakan pencegahan yang tepat mirip dengan yang ada di Antraknosa. Selain itu, kita harus menghindari penanaman melon di daerah di mana tanaman rentan lainnya ditanam sebelumnya.

Mosaik Ketimun

Mosaik ketimun adalah penyakit yang disebabkan oleh virus mosaik ketimun (CMV), biasanya ditularkan oleh kutu daun. Gejalanya meliputi keriting pada dedaunan. Dalam kebanyakan kasus, yang terakhir telah mengembangkan mosaik kuning khas di atasnya. Kita juga dapat mengamati daun yang lebih kecil dari pada tanaman sehat. Bunga juga bisa terpengaruh. Kelopaknya bisa berubah menjadi hijau dan terdistorsi. Pengendalian meliputi pengendalian populasi kutu daun di ladang dan tindakan kebersihan seperti desinfeksi alat dan penghancuran tanaman yang terinfeksi.

Fakta Menarik tentang Tanaman Melon

Apa manfaat dari melon?

Menanam Melon di Halaman Belakang

Menanam Melon di Luar Ruangan untuk Keuntungan – Panduan Menanam Lengkap dari Awal hingga Akhir

Apakah anda memiliki pengalaman dalam menanam melon? Silakan bagikan pengalaman, metode, dan praktik anda pada komentar di bawah. Semua konten yang anda tambahkan akan segera ditinjau oleh ahli agronomi kami. Setelah disetujui, konten akan ditambahkan ke Wikifarmer.com dan itu akan mempengaruhi secara positif ribuan petani baru dan berpengalaman di seluruh dunia.

Artikel ini juga tersedia dalam berbagai bahasa berikut: enEnglish esEspañol frFrançais arالعربية pt-brPortuguês deDeutsch ruРусский elΕλληνικά trTürkçe hiहिन्दी

Tim Editorial Wikifarmer
Tim Editorial Wikifarmer

Wikifarmer adalah Perpustakaan Pertanian Online terbesar yang dibuat dan diperbarui oleh para penggunanya. Anda dapat mengirim sebuah artikel baru, mengedit sebuah artikel yang sudah ada, menambahkan gambar-gambar dan video-video atau nikmati saja akses gratis ke ratusan panduan budidaya masa kini. Pengguna bertanggung jawab penuh atas penggunaan, evaluasi, penaksiran dan pemanfaatan informasi apa pun yang disediakan di situs web ini.