Kawanan Lebah Madu

Memahami dan mengendalikan kawanan

Perkembangbiakan dan reproduksi alami peternakan lebah disebut kawanan. Kawanan biasanya terjadi selama musim semi atau awal musim panas (April-Juni). Singkatnya, ratu yang ditemani sejumlah lebah pekerja meninggalkan peternakan lebah untuk mencari sarang baru. Kelompok lebah ini (ratu yang ditemani oleh lebah pekerja setianya) kemungkinan besar akan beristirahat di cabang pohon terdekat, tetapi akan segera menemukan sarang baru, akan menetap dan melanjutkan siklus hidupnya. Sementara itu, di dalam sarang ada cukup lebah dan beberapa sel ratu, dari mana ratu baru akan dibesarkan. Jika peternak lebah tidak ikut campur tangan, yang paling kuat dari ratu-ratu ini akan muncul dan akhirnya menang (dengan menyengat dan membunuh semua ratu saingan) dan menjadi ratu yang baru. Kawanan bukanlah sesuatu yang harus disalahkan oleh lebah atau peternak lebah. Lebah diprogram secara genetis untuk membentuk kawanan, ketika mereka menemukan kondisi yang sesuai untuk melakukannya. Tanpa kawanan, lebah madu tidak akan bertahan selama ribuan tahun, sebelum didomestikasi oleh manusia. Namun, kawanan yang tidak terkendali memang menciptakan masalah bagi peternak lebah, karena populasi sarang lebah (dan karenanya produksi) berkurang hingga 50% atau lebih. Setiap peternak lebah harus memikirkan cara-cara untuk mencegah kawanan atau memanfaatkan kawanan dalam kondisi terkendali. Bahkan peternak lebah yang paling berpengalaman melihat beberapa lebah mereka membentuk kawanan setiap tahun.

Ada beberapa langkah anti-kawanan. Beberapa peternak lebah memotong satu sayap ratu sehingga tidak bisa terbang (teknik lama tetapi dengan pendukung yang fanatik bahkan saat ini). Yang lain menata ulang sarang lebah dan mengurangi populasi lebah, sehingga sang ratu dapat berkomunikasi dengan lebih baik dengan semua lebah pekerja melalui feromon. Salah satu faktor paling umum yang memicu kawanan adalah pengurangan penciptaan feromon oleh seorang ratu tua. Dengan demikian, banyak lebah pekerja tidak mendengarkan atau menolak untuk menerima perintah dari ratu. Hal ini sering diperburuk ketika lebah-lebah itu berkerumun di dalam sarang dan ventilasinya buruk. Sang ratu kemudian frustrasi karena ketidakmampuannya untuk mengendalikan dan memotivasi sarang, sehingga ia melarikan diri untuk menciptakan koloni yang lebih kecil, hanya terdiri dari lebih sedikit lebah pekerja yang setia dan “taat”. Jadi, sekali lagi, memiliki ratu muda (usia hingga 2 tahun) dan ratu yang tumbuh subur di sarang kita akan menyelamatkan kita dari banyak masalah. Mencegah kepadatan dan terlalu banyak lebah serta meningkatkan ventilasi di dalam sarang juga merupakan teknik yang diperlukan agar peternak lebah proaktif dan mencegah kawanan.

Secara umum, sarang kawanan tidak menyimpan cukup madu yang dapat dikumpulkan oleh peternak lebah, juga tidak menyediakan layanan penyerbukan yang baik di tanaman terdekat. Lebih lanjut, peternak lebah mengambil risiko tidak bisa menemukan atau menangkap kawanan. Alih-alih menunggu gerombolan membuat kawanan dan kemudian mengejarnya, kita dapat dengan hati-hati menciptakan kondisi yang cocok yang akan mendorong pemisahan satu koloni menjadi dua, di bawah kondisi yang terkendali dan sebelum kawanan alami terjadi. Dalam hal ini, kita akan mendapat manfaat dari kawanan yang terkontrol dengan membagi koloni, sambil menghindari risiko. Kita dapat dengan hati-hati menempatkan sarang lebah kosong di dekat sarang yang ingin kita bagi. Kita buang setengah dari bingkai sarang lebah lama (tapi bukan yang ada sang ratu) dan memindahkannya ke yang baru (harus ada 2 hingga 3 frame dengan larva/pupa yang terbuka dan tersegel serta larva/pupa pada hari yang sama). Susunannya harus dari luar ke dalam: madu-serbuk sari-larva. Kita pindahkan sarang “yatim” baru ke lokasi yang diinginkan dan membiarkan pintunya terbuka. Dalam lima hari kita periksa “sel ratu” dan kita hanya meninggalkan 2. Kita tambahkan makanan. Kita periksa apakah sarang lebah lama (di mana kita telah meninggalkan ratu) berkembang secara normal. Tentu saja, arahan ini telah disederhanakan dan penanganan yang rumit semacam itu membutuhkan pengalaman. Lebih baik ditemani oleh peternak berpengalaman selama upaya pemisahan pertama anda.

Anda dapat memperkaya artikel ini dengan meninggalkan komentar atau foto metode kontrol kawanan anda.

Ternak Lebah untuk Pemula

Struktur Sosial dan Organisasi Lebah Madu

Begini Cara Lebah Membuat Madu

Sarang Lebah dan Perlengkapan Peralatan

Lokasi dan Penempatan Sarang Lebah

Cara memberi makan lebah

Kawanan Lebah Madu

Mempersiapkan Sarang Lebah untuk Musim Dingin

Memanen Madu

Hama dan Penyakit Lebah yang Umum

Hama Lebah Madu Utama

Penyakit Lebah Madu Utama

Keracunan pada Lebah oleh Pestisida

Pertanyaan dan Jawaban tentang Lebah

Apakah anda memiliki pengalaman dalam Ternak Lebah? Silakan bagikan pengalaman, metode, dan praktik anda pada komentar di bawah.

Semua konten yang anda tambahkan akan segera ditinjau oleh ahli agronomi kami. Setelah disetujui, konten akan ditambahkan ke Wikifarmer.com dan itu akan mempengaruhi secara positif ribuan petani baru dan berpengalaman di seluruh dunia.

Artikel ini juga tersedia dalam berbagai bahasa berikut: enEnglish esEspañol frFrançais arالعربية pt-brPortuguês deDeutsch ruРусский elΕλληνικα hiहिन्दी viTiếng Việt

Tags: ..
Tim Editorial Wikifarmer
Tim Editorial Wikifarmer

Wikifarmer adalah Perpustakaan Pertanian Online terbesar yang dibuat dan diperbarui oleh para penggunanya. Anda dapat mengirim sebuah artikel baru, mengedit sebuah artikel yang sudah ada, menambahkan gambar-gambar dan video-video atau nikmati saja akses gratis ke ratusan panduan budidaya masa kini. Pengguna bertanggung jawab penuh atas penggunaan, evaluasi, penaksiran dan pemanfaatan informasi apa pun yang disediakan di situs web ini.