Cara Menumbuhkan Bunga Zinnia: Yang perlu Anda ketahui

Zinnia adalah tanaman yang sangat ulet dan mudah beradaptasi. Zinnia adalah salah satu cara termudah untuk memberi warna pada taman kita. Bunga Zinnia datang dalam berbagai jenis dan kultivar. Mereka tumbuh paling baik di tanah yang lembab, subur, berdrainase baik di bawah sinar matahari penuh. Secara umum, tanaman zinnia lebih suka suhu dari 23°C hingga 29°C (74 hingga 84 derajat °F). Mereka lebih suka musim panas yang panjang dan hangat, sementara mereka tidak menyukai perubahan cuaca yang tiba-tiba dan angin dingin. PH tanah harus antara 5,5 dan 7,5. Jika anda menambahkan kompos di tanah, bunga akan tumbuh lebih cepat. Anda dapat mencari saran dari ahli agronomi berlisensi setelah melakukan analisa tanah.

Cara menanam Zinnia dari Benih

Untuk penggunaan komersial, sebagian besar Zinnia diperbanyak dengan benih (propagasi seksual). Zinnia umumnya sangat mudah ditanam dari benih. Kita bisa menabur benih Zinnia di permukaan dan kemudian menambahkan hanya lapisan kecil tanah sehingga benih tidak langsung terkena sinar matahari. Kita bisa menaburnya, begitu tanahnya cukup hangat dan tidak ada kemungkinan beku. Dalam banyak kasus, anda akan melihat beberapa bibit Zinnia kecil hanya dalam 10-14 hari (tergantung varietasnya), dengan bunga-bunga bermekaran hanya dalam beberapa minggu lagi. Kita juga bisa menumbuhkan Zinnias di dalam ruangan, dengan menyemai sekitar 4-6 minggu sebelum tanggal beku terakhir kita.

Cara transplantasi bibit Zinnias 

Jika anda ingin memindahkan tanaman dari nampan semai, perlu diingat bahwa tanah harus cukup hangat, dengan suhu tanah 21-26°C (70-80°F). Kita tidak boleh memindahkan terlalu awal di musim semi, atau terlambat, jika tidak tanaman akan menderita. Musim mekar atau berbunga tanaman Zinnia dimulai dari akhir musim semi dan berakhir pada musim gugur (sebelum es pertama). Tanaman zinnia tumbuh cepat dan biasanya akan mekar enam hingga delapan minggu setelah mereka dibibitkan. Lebih baik memilih tempat yang cerah di kebun kita. Zinnia lebih suka tumbuh dalam wadah besar. Anda dapat memilih pot setidaknya 30cm (12 inci) untuk hasil yang lebih baik. Varietas tinggi, seperti State Fair, membutuhkan pot terbesar.

Pinching dan Deadheading

Jika kita hanya ingin membuat tanaman terlihat lebih lebat dan memiliki lebih banyak bunga, kita bisa menjepit beberapa batang dan membuang potongannya. Teknik ini disebut pinching. Semakin kita menjepit, semakin banyak zinnia yang akan tumbuh kembali dan beregenerasi. Kita dapat memangkas batang di atas daun sejati pertama sehingga tanaman tidak membuang energinya untuk menghasilkan bahan tanaman baru yang akan kita potong. Kita bisa menjepit batang dengan gunting khusus.

Tujuan setiap tanaman adalah untuk menghasilkan benih dan dengan demikian bereproduksi. Tanaman Zinnia secara genetik diatur untuk menghasilkan benih pada tahap tertentu dari siklus biologisnya. Namun, jika kita membiarkan bunga zinnia menghasilkan benih, tanaman akan mencurahkan seluruh energinya dalam prosedur penyusunan benih, dan dengan demikian mereka akan berhenti berbunga. Akibatnya, jika kita ingin memperpanjang periode mekar tanaman, kita harus menyingkirkan setiap bagian tanaman yang mengandung benih yang belum matang. Prosedur ini disebut deadheading, dan sebagian besar tukang kebun melakukan dua prosedur ini (pinching dan deadheading) pada satu sesi.

Irigasi Zinnia – Penyiraman 

Sebagian besar tanaman Zinnia berasal dari daerah Khatulistiwa dan inilah sebabnya beberapa varietas lebih toleran terhadap kekeringan. Terlepas dari seberapa baik yang dapat mereka lakukan dalam kondisi tanah kering, mereka selalu dapat memperoleh manfaat dan bahkan menghasilkan lebih banyak bunga jika air tambahan disediakan. Sebagai aturan umum, kita bisa menyirami bunga Zinnia 2-3 kali seminggu, segera setelah kita perhatikan bahwa tanahnya benar-benar kering.

Selain itu, kita harus mengairi Zinnias di permukaan tanah dan bukan pada daunnya. Dengan cara ini, kita menjaga dedaunan tetap kering dan kami mengurangi risiko penyebaran penyakit. Sebagian besar tukang kebun mengairi Zinnia mereka di pagi hari. Jika kita menyiraminya pada malam hari, dedaunan akan tetap basah dan akan lebih rentan terhadap infeksi jamur. Setelah Zinnia mencapai ketinggian 6-8 inci (15-20cm), kita dapat menambahkan 3 inci (8cm) mulsa di sekitar mereka, sehingga dapat mengontrol penguapan air. Mulsa juga membantu menjaga kelembaban tanah dan menghalangi gulma yang tidak diinginkan yang bersaing dengan Zinnias untuk mendapatkan air, sinar matahari, dan nutrisi.

Panen – Penyimpanan benih Zinnia

Produksi benih Zinnia akan berakibat penurunan pembungaan yang cepat. Namun, jika kita memang ingin mengumpulkan benih Zinnia, kita bisa melakukannya dengan sangat mudah. Pertama, kita harus menghentikan deadheading pada tanaman, agar bunga dapat menghasilkan benih. Kemudian, kita dapat menggunakan kantong kertas (sehingga dapat menyerap kelembaban) untuk mengumpulkan benih. Sederhananya, kita dapat menjepit bunga-bunga dan dengan lembut menggosoknya di antara jari-jari kita, sehingga benih akan jatuh di kantong kertas kita. Setelah kita kumpulkan, kita dapat menyebarkannya dalam wadah yang cetek atau kertas di dalam ruangan, selama beberapa minggu, agar kering sepenuhnya.

Hama pada Tanaman Zinnia

Sayangnya, zinnia terkadang menderita dari serangga. Serangga yang paling umum yang dapat menyerang Zinnias adalah Kutu Daun, Thrip, dan Lalat Putih. Kita dapat dengan mudah menemukan serangga yang telah menyerang zinnia kita. Goyangkan tanaman dan anda akan melihat segerombolan serangga terbang. Kita juga dapat memeriksa bagian bawah daun. Jika kita melihat bintik-bintik putih atau telur, maka Kutu Daun atau Lalat Putih mungkin menyerang tanaman kita. Perawatan terbaik dalam semua kasus adalah pencegahan. Jika itu tidak berhasil, maka anda dapat membuat insektisida buatan sendiri. Kita dapat menambahkan 35gr (1.2 ons) sabun cuci piring dan 10gr (0.36 ons) alkohol dalam 1 liter (33.8 ons) air dan mencampurnya dengan baik. Kita bisa menyemprotkannya di pagi hari di mana pun anda melihat tanda-tanda Kutu Daun, Thrip, dan Lalat Putih. Kami dapat mengulangi setiap hari selama beberapa hari.

Penyakit Tanaman Zinnia

Infeksi jamur pada tanaman Zinnia sebenarnya lebih umum daripada invasi serangga. Infeksi jamur yang paling umum pada Zinnia adalah Embun Tepung dan bercak daun Alternaria. Embun Tepung menyebabkan Embun Tepung berwarna putih pada permukaan dedaunan lama atau baru. Daun yang terinfeksi jatuh lebih awal dari yang sehat. Bintik daun Alternaria menyebabkan bintik-bintik kemerahan, coklat dan ungu pada dedaunan.

Kunci untuk menjaga kesehatan dan mekarnya Zinnia adalah membangun lingkungan yang tidak ramah bagi hama. Tumbuhkan tanaman Zinnia anda di bawah sinar matahari. Siram secara teratur, tetapi biarkan tanahnya terdrainase dengan baik untuk mencegah serangga datang. Lakukan deadhead ke Zinnias, agar memiliki tanaman yang sehat, kuat, dan berbunga. Buang daun atau bunga mati. Juga, singkirkan semua gulma yang tidak diinginkan yang dapat menarik berbagai serangga. Jika anda telah melakukan semua langkah ini dan tanaman anda masih menderita, anda dapat meminta saran dari ahli agronomi setempat.

Informasi Tanaman Zinnia

Cara Menumbuhkan Bunga Zinnia: Yang perlu Anda ketahui

Artikel ini juga tersedia dalam berbagai bahasa berikut: English Español Français العربية Português Deutsch Русский Ελληνικά Türkçe हिन्दी

Tim Editorial Wikifarmer
Tim Editorial Wikifarmer

Wikifarmer adalah Perpustakaan Pertanian Online terbesar yang dibuat dan diperbarui oleh para penggunanya. Anda dapat mengirim sebuah artikel baru, mengedit sebuah artikel yang sudah ada, menambahkan gambar-gambar dan video-video atau nikmati saja akses gratis ke ratusan panduan budidaya masa kini. Pengguna bertanggung jawab penuh atas penggunaan, evaluasi, penaksiran dan pemanfaatan informasi apa pun yang disediakan di situs web ini.