Cara menanam Kubis – Panduan Lengkap Penanaman Kubis mulai dari Pembibitan hingga Panen

Ringkasan

Singkat kata, sebagian besar petani kubis memulai tanaman dari benih di lingkungan terlindung dalam ruangan (persemaian). Periode dari menabur dalam ruangan sampai transplantasi berkisar antara 18 hingga 38 hari. Kemudian, mereka mentransplantasikan bibit muda di ladang subur yang bebas dari gulma. Mereka menanam bibit dalam baris sehingga tanaman memiliki jarak dan aerasi yang tepat. Dalam kebanyakan kasus, irigasi tetes dan fertigasi diterapkan (pemupukan melalui pupuk yang larut dalam air yang disuntikkan dalam sistem irigasi). Pada sebagian besar varietas, kubis siap dipanen mulai dari 75 hingga 88 hari setelah tanam. Pemanenan dapat dilakukan secara manual atau mekanis. 

Syarat Tanah Kubis

Kubis adalah tanaman yang tumbuh subur di tanah yang kaya nutrisi dan berdrainase baik. Kubis juga membutuhkan lokasi yang cerah. Sangat penting untuk melakukan persiapan lahan yang tepat sebelum menanam benih atau memindahkan bibit muda. Petani yang berpengalaman melaporkan bahwa sangat membantu untuk mengolah tanah dan menggunakan kompos atau pupuk kandang yang busuk dengan baik sebelum tanam atau penyemaian langsung. Dalam kebanyakan kasus, kubis lebih menyukai tanah subur dengan pH berkisar antara 6 hingga 6,8. Cara paling umum untuk memiliki tanaman yang tumbuh subur dan hasil panen yang berkualitas baik adalah menjaga tanah tetap lembab.

Para penanam harus melakukan analisis tanah sebelum penanaman. Dianjurkan untuk berkonsultasi dengan ahli agronomi lokal berlisensi untuk membentuk rencana persiapan lapangan yang rasional.

Kebutuhan Air Kubis

Dalam kebanyakan kasus, irigasi tetes dan fertigasi diterapkan (pemupukan melalui pupuk yang larut dalam air yang disuntikkan dalam sistem irigasi).

Kubis membutuhkan jumlah air yang cukup untuk menghasilkan kepala berdaunnya. Penting untuk menjaga tanah tetap lembab tetapi tidak lembek. Kita harus berhati-hati untuk tidak mengairi tanaman kita secara berlebihan karena tanaman tidak dapat mentolerir tanah yang tergenang air. Kubis membutuhkan irigasi yang teratur dan konsisten untuk berkembang dengan baik, membentuk kepala yang kokoh dan menghasilkan daun berkualitas tinggi. Saat menanam kubis di ladang, kita bisa menggunakan sistem irigasi sprinkler atau tetes. Untuk menjaga tanah tetap lembab, petani dapat menggunakan lapisan tipis mulsa ke tanah (tanyakan pada ahli agronomi berlisensi setempat).

Penanaman dan Pemberian Jarak pada Kubis. Cara menumbuhkan Kubis yang sehat dan berkembang

Meskipun kubis adalah tanaman yang tahan terhadap embun beku, kubis dapat sangat terpengaruh selama musim semi. Tanaman yang terluka akan menghasilkan kepala yang tidak berkembang, daun berkualitas rendah dan umumnya produk dengan kualitas dan kuantitas rendah. Kita harus fokus pada penanaman benih kubis di rentang waktu yang sesuai, tergantung pada kapan kita ingin memanennya. Petani pertama kali menanam kubis musim panas, selama pertengahan musim semi. Kemudian, mereka menabur jenis musim gugur-musim dingin di akhir musim semi. Akhirnya, kubis musim semi ditaburkan di hari-hari terakhir musim panas dan para petani memanennya di tahun kedua.

Kita dapat menanam benih kubis di dalam ruangan di persemaian atau pot 6 hingga 8 minggu sebelum musim semi mulai dingin. Dalam kebanyakan kasus, suhu yang tepat untuk menumbuhkan kubis adalah 55-75°F derajat (12-23°C). Kita harus secara teratur menyirami tanaman kita sampai mereka mengembangkan 3 hingga 4 daun. Tanaman siap ditransplantasikan 18-38 hari setelah tanam. Ketika tanaman mengembangkan 3 daun dan mencapai tinggi 10-13cm (4 hingga 5 inci), kita dapat memindahkannya di lokasi yang disukai. Petani yang berpengalaman menyatakan bahwa mereka sering mentransplantasikan kubis pada hari berawan, untuk menghindari paparan sinar matahari yang intens pada tanaman. Apa pun metode penanaman yang kita gunakan, irigasi teratur selalu diperlukan. Seperti disebutkan sebelumnya, menjaga kelembapan tanah adalah kunci untuk tanaman yang berkembang dengan baik dan sehat.

Untuk mencapai pertumbuhan yang baik dan memaksimalkan hasil panen mereka, petani dapat mempertimbangkan faktor-faktor berikut.

  • Tingkat pembibitan: 250-400gr (9 hingga 14 ons) benih per hektar
  • Jumlah Tanaman per hektar: 20.000-40.000 tanaman
  • 1 hektar = 2,47 ekar = 10.000 meter persegi
  • Jarak antar tanaman dalam barisan normalnya adalah 40-70cm (15-27 inci). Jarak antar baris normalnya 60-90cm (23-35 inci). Perlu diingat bahwa angka-angka ini bervariasi tergantung pada ukuran yang diinginkan masing-masing kepala. Semakin dekat tanaman, maka semakin kecil kepala yang mereka hasilkan.
  • Dalam kebanyakan kasus, akan bermanfaat untuk mengurangi pengairan ketika tanaman kubis mencapai kematangan. Telah dilaporkan bahwa karena penyiraman yang berlebihan, kepala kubis dapat tumbuh terlalu cepat dan mulai membelah.
  • Petani dapat meminta saran dari ahli agronomi berlisensi setempat untuk menjadwalkan rencana yang tepat untuk menanam tanaman yang tumbuh subur dan sehat.

Kebutuhan Pupuk dalam Tanaman Kubis

Sangat penting untuk melakukan analisa tanah sebelum penggunaan pupuk. Cara teraman adalah mengetahui profil hara tanah yang tepat. Kubis membutuhkan tanah yang kaya zat hara untuk tumbuh dan memaksimalkan produksi dan hasil panen. Beberapa petani kubis menaburkan pupuk kandang yang busuk dan membajak tanah dua minggu sebelum tanam. Mereka juga melaporkan bahwa mereka dapat menambahkan pupuk ke bibit muda sekitar dua minggu atau tiga minggu setelah transplantasi. Penting untuk membiarkan tanaman kubis tumbuh setinggi sebelum pemberian pupuk.

Dalam kebanyakan kasus, irigasi tetes dan fertigasi diterapkan (pemupukan melalui pupuk yang disuntikkan dalam sistem irigasi). Atau, pemberian pada tanah digunakan. Secara umum, petani yang berpengalaman menyarankan pupuk yang seimbang, yang terdiri dari nutrisi penting, seperti nitrogen (N), kalium (K) dan fosforus (P), dalam bentuk granul. Kita dapat menerapkan pupuk ini dengan N-P-K 10-10-10 atau 10-3-3. Kita bisa menambahkan pupuk granul langsung ke permukaan tanah dan mengairinya. Sangat penting agar butiran tidak bersentuhan dengan tanaman muda, karena ada risiko membakar mereka.

Namun, ini hanya pola umum yang tidak boleh diikuti tanpa melakukan riset sendiri. Setiap lahan itu berbeda dan memiliki kebutuhan yang berbeda. Anda dapat meminta saran dari ahli agronomi berlisensi setelah melakukan analisis tanah.

Hama dan Penyakit

Sepanjang musim tanamnya, kubis rentan terhadap beberapa jenis hama dan penyakit. Kubis adalah tanaman yang menarik banyak hama. Kita perlu mengetahui musuh tanaman kita dan membentuk pendekatan yang ramah lingkungan untuk mengatasi mereka. Kita dapat meminta saran dari profesional berlisensi setempat untuk mengendalikan hama dan penyakit kubis dengan semestinya. Hama dan penyakit kubis yang paling umum tercantum di bawah ini.

Hama

  • Kupu-kupu Putih Kecil atau Besar. Serangga ini bertelur di bawah daun kubis. Ketika larva mereka muncul, ia akan memakan daun.
  • Kutu daun. Kutu daun kubis berwarna abu-abu hijau dan tidak mudah diidentifikasi. Mereka terutama memakan daun.
  • Merpati. Merpati dan burung kecil lainnya suka terbang di dekat tanaman dan menyerang tanaman muda.

Penyakit

  • Bercak daun Alternaria. Ini adalah penyakit jamur, yang disebabkan oleh spesies Alternaria. Ini mempengaruhi baik bibit dan tanaman tua dengan bintik-bintik gelap pada batang dan bintik-bintik coklat pada daun. Jika kita tidak segera mengelolanya, daun yang terinfeksi akan menguning dan jatuh.
  • Busuk Hitam. Ini adalah penyakit bakteri, yang disebabkan oleh Xanthomonas campestris. Ini terutama menginfeksi bagian dangkal tanaman.
  • Bulai Kubis. Peronospora parasitica bertanggung jawab atas penyakit ini, menyebabkan bintik-bintik nekrotik pada daun yang lebih tua.

Pengendalian Hama dan Penyakit

Cara terbaik untuk mengendalikan hama dan penyakit ialah selalu pencegahan daripada intervensi. Petani kubis harus mempertimbangkan langkah-langkah berikut.

  • Pentingnya penggunaan benih bersertifikat.
  • Pentingnya penggunaan varietas dan hibrida yang tahan terhadap penyakit lokal.
  • Membuat jaring untuk menutupi tanaman kita dapat melindungi kubis dari serangan hama.
  • Hindari pemberian pupuk yang berlebihan.
  • Jaring kawat dapat melindungi tanaman kubis dari serangan merpati.
  • Mengambil sendiri ulat dan larva dan dengan hati-hati mengeluarkannya dari tanaman dapat menjadi solusi dalam beberapa kasus.
  • Untuk mencegah bercak daun alternaria, disarankan untuk mengumpulkan dan menyingkirkan residu yang tersisa di ladang setelah panen.
  • Kita dapat merotasi tanaman kita dengan tanaman lain yang sesuai untuk mengendalikan hama dan penyakit secara alami.

Pemanenan dan Hasil 

Sebagai aturan umum, periode dari menabur sampai transplantasi berkisar antara 18 hingga 38 hari. Pada sebagian besar varietas, kubis siap dipanen mulai dari 75 hingga 88 hari setelah tanam. Ada varietas sangat awal yang dapat dipanen 55 hari dari tanam. Beberapa varietas terlambat matang sekitar 95-105 hari setelah tanam. Waktu kita memanen tanaman kubis tergantung pada varietas yang berbeda. Ada beberapa varietas yang perlu bertahan di ladang beberapa minggu lagi setelah mereka membentuk kepala yang kokoh dan rapat. Sebaliknya, beberapa varietas perlu dipanen segera setelah mereka mencapai kematangan.

Hal-hal penting tentang Pemanenan Kubis:

  • Pemanenan harus dilakukan ketika kubis mencapai ukuran penuh.
  • Kubis siap panen ketika kepalanya kokoh dan terbentuk penuh.
  • Kita harus memeriksa kerapatan kubis secara berkala. Saat ukurannya mencapai 12cm (5 inci) kita dapat memerasnya untuk menguji kerapatannya.
  • Jika kita perhatikan bahwa kepala kubis mulai membelah, kita harus memanennya tanpa penundaan.
  • Kita bisa memotong kepala kubis dari pangkalnya dengan pisau tajam.
  • Di pertanian kubis komersial besar, pemanenan dilakukan melalui mesin otomatis yang terpasang pada traktor. Mesin-mesin ini mengangkat seluruh tanaman dari tanah menggunakan mata bajak. Dengan demikian, tanaman hancur total. Tanah, kotoran, batu, dan kubis dipindahkan ke serangkaian jaring tempat kubis akhirnya dipisahkan dari bahan asing.
  • Setelah panen, tanaman kubis harus segera disimpan di tempat teduh.
  • Dalam kebanyakan kasus, suhu yang tepat untuk menyimpan kubis adalah 32 hingga 40°F derajat (0-4°C). Sebagai aturan umum, diperlukan tempat yang dingin dan lembab dengan kelembaban sekitar 95%.

Hasil Kubis per Hektar

Hasil kubis rata-rata per hektar adalah 30-70 ton. (Ingatlah bahwa 1 ton = 1.000 kg = 2.200 pon Dan 1 hektar = 2,47 ekar = 10.000 meter persegi). Ada kasus di mana petani melaporkan hasil 80 ton per hektar atau lebih. Tentu saja, hasil tinggi tersebut dapat dicapai oleh petani yang berpengalaman setelah beberapa tahun berlatih.

Apakah anda memiliki pengalaman dalam menanam kubis? Silakan bagikan pengalaman, metode, dan praktik anda pada komentar di bawah. Semua konten yang anda tambahkan akan segera ditinjau oleh ahli agronomi kami. Setelah disetujui, konten akan ditambahkan ke Wikifarmer.com dan itu akan mempengaruhi secara positif ribuan petani baru dan berpengalaman di seluruh dunia.

Kubis: Info, Fakta, dan Manfaat

Wiki Tanaman Kubis. Info & Penggunaan

Cara menanam Kubis – Panduan Lengkap Penanaman Kubis mulai dari Pembibitan hingga Panen

Artikel ini juga tersedia dalam berbagai bahasa berikut: enEnglish esEspañol frFrançais arالعربية pt-brPortuguês deDeutsch ruРусский elΕλληνικα hiहिन्दी

Tim Editorial Wikifarmer
Tim Editorial Wikifarmer

Wikifarmer adalah Perpustakaan Pertanian Online terbesar yang dibuat dan diperbarui oleh para penggunanya. Anda dapat mengirim sebuah artikel baru, mengedit sebuah artikel yang sudah ada, menambahkan gambar-gambar dan video-video atau nikmati saja akses gratis ke ratusan panduan budidaya masa kini. Pengguna bertanggung jawab penuh atas penggunaan, evaluasi, penaksiran dan pemanfaatan informasi apa pun yang disediakan di situs web ini.