Cara menanam kentang

Growing Backyard Potatoes

Menumbuhkan Kentang di Halaman Rumah

 

Singkat kata, kita tanam bibit kentang di guludan/bedengan, pilih bagian cerah dari ladang kita selama akhir musim dingin – musim semi (Februari-April di sebagian besar wilayah) atau selama musim panas (Juli-Agustus di sebagian besar wilayah). 3-4 bulan setelah penanaman, kita biasanya dapat memanen kentang yang telah terbentuk di bawah tanah. Setelah panen, kita bajak dalam-dalam untuk menghancurkan sisa tanaman. Secara umum kita tidak boleh menanam kentang di lahan yang sama selama lebih dari dua tahun berturut-turut, karena tanahnya akan terkuras dan bahaya penyebaran penyakit meningkat secara signifikan.

Kita mulai dengan membeli bibit kentang. Pilih lah bibit kentang bebas penyakit bersertifikat dari penjual terpercaya. Bibit kentang sebenarnya adalah kentang biasa seperti yang kita makan, tetapi mereka dipilih karena memiliki sifat yang diinginkan. Bibit kentang juga diperiksa atau disterilkan dari membawa berbagai penyakit. Sebagai alternatif, kita dapat menanam kentang yang telah kita beli dari toko grosir, tetapi pemilihan membutuhkan pengalaman dan kita harusnya mengharapkan hasil yang jauh lebih rendah dalam jumlah dan berat akhir kentang yang diproduksi. Sebagian besar tukang kebun dan petani memotong bibit kentang menjadi potongan-potongan kecil (ada pro dan kontra dalam memotong kentang). Pastikan untuk meninggalkan setidaknya satu mata tunas per potong. Secara umum kita dapat memotong umbi kentang yang lebih besar (diameter >45mm), sementara umbi yang lebih kecil ditanam utuh. Kita tinggalkan potongan bibit kentang di tempat kering selama 2 hari. Kemudian, kita biasanya akan dapat melihat kerak pada daging (permukaan) kentang yang telah kita potong. Pada saat itu, kita siap untuk menanam.

Membajak dalam-dalam dan menghilangkan batu-batuan adalah prosedur yang diperlukan sebelum menanam kentang. Kentang dibudidayakan di guludan/bedengan. Pertama-tama kita gali parit (atau saluran) dengan kedalaman 4-6 inci (10-15cm). Panjang parit tergantung pada jumlah bibit kentang yang kita miliki. Parit berikutnya harus berjarak setidaknya 28 inci (70 cm) dari yang pertama. Kita tempatkan bibit kentang (potongan) di dalam parit pada jarak setidaknya 10 inci (25 cm) terpisah. Kemudian kita ratakan ladang kita dengan menutupi parit dengan tanah. Pada saat itu, kita harus menimbun tanaman kita dengan membuat guludan atau bedengan. Kita melakukan ini, karena menanam kentang di permukaan datar tidak akan membantu tanaman kentang kita berkembang dan menghasilkan hasil yang baik. Selain itu, penimbunan tanah di antara parit akan membantu kita membedakan di mana tepatnya baris penyemaian kita berada. Banyak petani juga menggunakan jarak antar guludan sebagai saluran irigasi. Jadi, kita harus menimbunnya dengan menumpuk tanah dari setiap sisi barisan setinggi 10 cm di sepanjang pangkal tanaman.

Sekitar dua bulan setelah tanam, kita biasanya akan melihat tanaman kentang yang sehat dan berkembang dengan baik. Pada saat itu, kita mungkin harus menimbun kembali tanaman kita, untuk mencegah kentang mencapai permukaan dan terkena sinar matahari. Jika terkena sinar matahari, kentang kemungkinan besar akan berubah menjadi hijau dan menjadi tidak layak untuk dikonsumsi manusia. Pada saat itu (dua bulan setelah penanaman), kita juga dapat mempertimbangkan untuk pemberian pupuk, baik tanah atau daun, jika ini diperlukan (tergantung pada ladang – setiap ladang itu berbeda dan memiliki kebutuhan yang berbeda). Kita juga harus memeriksa hama dan penyakit dengan mengamati dengan seksama bentuk dan warna daun. Kentang memiliki kebutuhan air tertentu; namun iklim dan evapotranspirasi ladang anda akan menentukan frekuensi irigasi. Jika tidak ada curah hujan di wilayah anda, anda mungkin harus mengairi tanaman dari seminggu sekali hingga sebulan sekali selama masa pertumbuhan.

Sekitar 3-4 bulan setelah penanaman tergantung pada iklim dan varietas bibit, kita biasanya sudah siap untuk memanen kentang kita. Kentang siap dipanen ketika daun mulai mati mengering. Banyak petani menunggu dua minggu lagi dari titik ini, sementara yang lain mulai memanen segera setelah daun berubah kuning. Kita gali tanah dengan hati-hati di antara barisan penyemaian, mencari kentang-kentang. Setelah kita memanen semua kentang kita, biarkanlah selama beberapa jam di permukaan ladang di bawah sinar matahari (asalkan tidak ada kemungkinan hujan), sehingga mereka dapat mengering secara alami.

Anda dapat memperkaya artikel ini dengan meninggalkan komentar atau foto metode penanaman kentang anda.

Artikel ini juga tersedia dalam berbagai bahasa berikut: enEnglish esEspañol frFrançais arالعربية pt-brPortuguês ruРусский elΕλληνικά trTürkçe hiहिन्दी viTiếng Việt

Tim Editorial Wikifarmer
Tim Editorial Wikifarmer

Wikifarmer adalah Perpustakaan Pertanian Online terbesar yang dibuat dan diperbarui oleh para penggunanya. Anda dapat mengirim sebuah artikel baru, mengedit sebuah artikel yang sudah ada, menambahkan gambar-gambar dan video-video atau nikmati saja akses gratis ke ratusan panduan budidaya masa kini. Pengguna bertanggung jawab penuh atas penggunaan, evaluasi, penaksiran dan pemanfaatan informasi apa pun yang disediakan di situs web ini.