Cara memberi makan Babi

Dasar-Dasar Memberi Makan Babi – Apa yang dimakan Babi

Hingga saat ini, masih ada perdebatan tentang program pemberian pakan babi yang tepat. Terutama ada dua pendekatan yang berbeda, “Padang Rumput” vs. “Pakan Babi Komersial”.

Pendukung pendekatan “Padang Rumput” mendasarkan pola makan babi mereka pada padang rumput dengan persentase 70% atau lebih. Sudah pasti bahwa babi rata-rata tidak hanya bisa bertahan hidup, tetapi juga menambah berat badan dan hidup sehat ketika makan hanya padang rumput dan minum air. Di bawah skema diet ini, babi telah bertahan hidup di alam liar selama berabad-abad. Dengan istilah padang rumput, kita mendefinisikan berbagai spesies tanaman: rumput, semanggi, alfalfa (Medicago sativa), chicory, kacang-kacangan, sawi-sawian, semak belukar, pohon muda dll. Keanekaragaman hayati padang rumput berhubungan langsung dengan kualitas makanan yang dikonsumsi (lebih beragam makanan – kualitas lebih baik). Namun, tidak aman membiarkan babi anda memakan tanaman yang tidak dikenal. Beberapa spesies Rhododendron dan tanaman hias lainnya (Azalea, Geranium) dan semak-semak diketahui beracun bagi babi dan dapat mengakibatkan situasi yang mengancam kehidupan setelah memakannya bahkan satu daun kecil. Daun Nightshade (kentang dan tomat) juga dilaporkan beracun dalam beberapa kasus. Dalam semua kasus, pemilik babi yang akan datang harus membuat penelitian tentang tanaman yang ditemukan secara lokal yang dapat menjadi racun bagi babi.

Meskipun aliran pemikiran tentang padang rumput semakin kuat, bahkan para pendukung terbesar dari “Padang Rumput” mengakui bahwa pertumbuhan babi mereka sangat terhambat ketika mereka hanya diberi makan di padang rumput. Inilah alasan mengapa petani babi gembala berpengalaman menambahkan makanan lain (mis. Telur masak atau makanan kaya protein lainnya) untuk memperkaya diet babi padang rumput mereka.

Di sisi lain, para pendukung “Pakan Babi ​​Komersial” mengklaim bahwa – tidak seperti sapi, hewan ini adalah hewan monogastrik dan bertentangan dengan sifatnya untuk memakan rumput di 70% atau lebih dari makanannya. Para petani ini mengandalkan pakan babi komersial (pelet) campuran, yang menyesuaikan tingkat protein. Mereka menyatakan bahwa babi harus diberi makan protein kasar 15-18%. Di bawah skema pakan seperti itu, rata-rata babi berbobot 50 pon (22 kg) saat berumur 7 minggu dan akan memiliki berat 230 pon (100 kg) saat berumur 20 minggu. Pakan komersial saat ini mengandung bahan-bahan termasuk protein nabati (gandum, jelai, kacang polong, wijen beras, jagung, kedelai), tumbuhan, probiotik plus vitamin, mineral, dan jejak nutrisi lainnya untuk mengoptimalkan kinerja babi (pertumbuhan cepat, minimalisasi kotoran). Terutama biji-bijian telah menarik banyak perhatian. Banyak petani mengklaim bahwa biji-bijian – jika dimasukkan ke dalam diet babi dengan persentase 15-20% – membantu babi menghasilkan daging babi dengan kualitas yang lebih baik, di antara manfaat lainnya. Lisina juga sangat penting untuk babi yang dibesarkan untuk dipotong. Ini membantu meningkatkan pertumbuhan dan perkembangan otot. Beberapa pakan babi terkonsentrasi mengandung 40% protein kasar dan 2,5% lisina. Dengan demikian, petani sering mencampur 100 pon konsentrat dengan 300 pon jagung bubuk, sehingga protein dan lisina akan menyesuaikan dengan tingkat yang diinginkan.

Saat ini, para pendukung kedua pendekatan tersebut sering menambahkan produk lain ke dalam makanan babi, seperti misalnya kentang rebus, wortel rebus, labu, apel, sisa dapur (selain daging dan ikan). Banyak petani juga memberikan susu kambing kepada babi mereka setiap hari.

Sebelum lazimnya pakan babi komersial abad ke-20, peternak lama biasanya mendasarkan makanan babi mereka sepenuhnya pada jagung utuh, susu kambing, telur rebus, wortel rebus dan banyak buah-buahan (terutama apel dan labu). Mereka biasa memberikan campuran tersebut untuk babi mereka dan memungkinkan mereka untuk makan 2, 3 atau bahkan 4 kali sehari (tetapi 3 kali sehari minimum selama musim dingin) untuk hanya 15 menit setiap kali.

Babi juga perlu memiliki akses ke air tawar 24 jam sehari. Babi rata-rata meminum 3 galon air (11 lt.) setiap hari. Jika kita lihat bahwa salah satu dari babi kita belum mengkonsumsi air selama 5-6 jam atau lebih, kita harus menghubungi dokter hewan berlisensi sesegera mungkin.

Dengan demikian, tidak ada jawaban tunggal untuk pertanyaan “cara memberi makan babi”. Itu tergantung pada alasan anda beternak babi (daging potong vs hewan peliharaan), pada apa yang anda miliki, apakah anda memiliki ladang besar yang menghasilkan padang rumput yang beragam, pada jenis bahan apa atau makanan akhir yang dapat anda temukan di tempat anda di harga bagus dll. Seorang petani yang belum berpengalaman harus berkonsultasi terlebih dahulu dengan para ahli lokal, peternak babi lokal atau serikat pekerja, dokter hewan lokal dan/atau ahli agronomi untuk membentuk program pakan tahunan yang sesuai dan mendapat informasi tentang tanaman beracun dan semak yang biasa ditemukan di wilayah tersebut. Baca lebih lanjut tentang Tanaman Beracun pada Ternak.

Anda dapat memperkaya artikel ini dengan meninggalkan komentar atau foto pakan babi anda.

Cara beternak Babi

Kandang Babi – Merancang Peternakan Babi

Menyeleksi Babi

Cara memberi makan Babi

Kesehatan Babi, Penyakit & Gejala

Produksi Pupuk Kandang & Pengelolaan Kotoran Babi

Pertanyaan dan Jawaban tentang Babi

Apakah anda memiliki pengalaman dalam beternak babi? Silakan bagikan pengalaman, metode, dan praktik anda pada komentar di bawah.

Semua konten yang anda tambahkan akan segera ditinjau oleh ahli agronomi kami. Setelah disetujui, konten akan ditambahkan ke Wikifarmer.com dan itu akan mempengaruhi secara positif ribuan petani baru dan berpengalaman di seluruh dunia.

Artikel ini juga tersedia dalam berbagai bahasa berikut: enEnglish esEspañol frFrançais arالعربية pt-brPortuguês deDeutsch ruРусский elΕλληνικα hiहिन्दी viTiếng Việt

Tim Editorial Wikifarmer
Tim Editorial Wikifarmer

Wikifarmer adalah Perpustakaan Pertanian Online terbesar yang dibuat dan diperbarui oleh para penggunanya. Anda dapat mengirim sebuah artikel baru, mengedit sebuah artikel yang sudah ada, menambahkan gambar-gambar dan video-video atau nikmati saja akses gratis ke ratusan panduan budidaya masa kini. Pengguna bertanggung jawab penuh atas penggunaan, evaluasi, penaksiran dan pemanfaatan informasi apa pun yang disediakan di situs web ini.